Pemprov DKI perpanjang masa peniadaan CFD cegah COVID-19

Pemprov DKI perpanjang masa peniadaan CFD cegah COVID-19

Warga Jakarta tetap berolahraga di trotoar Jendral Sudirman meski CFD ditiadakan untuk antisipasi penyebaran virus COVID- 19 di Jakarta, Minggu (15/3/2020). (ANTARA/Livia Kristianti)

Betul Car Free Day ditiadakan sampai 5 April
Jakarta (ANTARA) - Pemerintah Provinsi DKI Jakarta memperpanjang kebijakan untuk meniadakan hari bebas kendaraan bermotor (HBKB) atau umum dikenal dengan istilah 'car free day' hingga 5 April 2020 sebagai upaya pencegahan penyebaran COVID-19 di ruang publik.

"Betul 'Car Free Day' ditiadakan sampai 5 April," kata Kepala Dinas Perhubungan DKI Jakarta Syafrin Liputo saat dihubungi, di Jakarta, Sabtu.

Syafrin mengatakan kebijakan ditiadakannya CFD selama masa tanggap darurat COVID-19 diharapkan dapat mengurangi potensi penyebaran.

Lebih lanjut, kebijakan itu diperpanjang berbarengan dengan kebijakan terkait transportasi seperti kebijakan ganjil genap ditiadakan hingga pembatasan jam operasional kendaraan- kendaraan umum yang bernaung di bawah Pemprov DKI Jakarta.

Baca juga: Ragunan perpanjangan masa penutupan sampai 12 April

"Kita menghimbau masyarakat berdiam diri di rumah saja, jangan keluar rumah kecuali hal- hal penting. Untuk itu HBKB kami tiadakan," tegas Syafrin.

Syafrin mengatakan kebijakan itu sudah diperpanjang sejak satu minggu yang lalu bersamaan dengan sosialisasi kebijakan lainnya yang dikeluarkan oleh Dinas Perhubungan DKI Jakarta.

Sebelumnya, Dinas Perhubungan telah mengeluarkan banyak kebijakan sebagai upaya pencegahan COVID-19 terutama terkait transportasi.

Hal itu antara lain meniadakan kebijakan ganjil genap sehingga masyarakat lebih aman dengan menggunakan kendaraan pribadi, meniadakan hari bebas kendaraan bermotor (HBKB) atau CFD, hingga melakukan pembatasan penumpang dan jam operasional transportasi umum guna mencegah penyebaran COVID-19 di ruang publik.

Baca juga: Pemprov DKI perpanjang penutupan destinasi wisata dua pekan

Hingga Sabtu (28/3) tercatat sebanyak 603 orang di Jakarta positif COVID-19, dengan rincian 364 orang dirawat intensif di rumah sakit, 134 orang menjalani isolasi mandiri, 43 orang sembuh dan 62 orang meninggal dunia.

Pewarta: Livia Kristianti
Editor: Edy Sujatmiko
COPYRIGHT © ANTARA 2020

PSBB transisi DKI berlakukan Ganjil-Genap motor dan mobil

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar