Untuk cegah COVID-19, Gorontalo Utara tolak pekerja asal Jabar-Sumsel

Untuk cegah COVID-19, Gorontalo Utara tolak pekerja asal Jabar-Sumsel

Wabup Gorontalo Utara Thariq Modanggu mengecek keberadaan tenaga kerja dari Jabar dan Sumsel dalam proyek PLTU Tomilito, Sabtu (28/3/2020). ANTARA/HO

tidak boleh tinggal di area pemukiman warga
Gorontalo (ANTARA) - Pemerintah Kabupaten Gorontalo Utara menolak tenaga kerja asal Jawa Barat dan Sumatera Selatan dipekerjakan di lokasi pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU) Tomilito,  Desa Tanjung Karang guna mencegah penyebaran COVID-19 di daerah itu.

"Pemkab secara tegas menginstruksikan pemulangan para tenaga kerja tersebut ke daerah asal masing-masing," ujar Wakil Bupati Gorontalo Utara Thariq Modanggu di Gorontalo, Sabtu (28/3).

Sebanyak 20 tenaga kerja tersebut, tiba di daerah itu pada Jumat (27/3).

"Saya langsung meminta pihak perusahaan penyedia tenaga kerja, di lokasi PLTU tersebut untuk mengarantina seluruhnya di dalam kawasan PLTU, agar tidak terjadi kontak fisik dengan masyarakat sekitar," katanya.

Sekitar pukul 15.00 hingga 19.00 Wita, Wabup Thariq Modanggu selaku Ketua Pengarah Gugus Tugas Pencegahan Pengendalian COVID-19 Kabupaten Gorontalo Utara didampingi sejumlah pihak terkait meninjau rumah yang ditempati para tenaga kerja tersebut.

"Seluruhnya 20 orang, mereka akan dipulangkan namun harus dikarantina di dalam lokasi PLTU terlebih dulu, tidak boleh tinggal di area pemukiman warga," ujar dia.

Ia mengarahkan petugas Puskesmas Dambalo melakukan penyemprotan disinfektan kepada 20 orang tersebut, termasuk rumah yang ditempati, serta melakukan pengukuran suhu tubuh.

Baca juga: RSUD Garut periksa tenaga kerja asing baru tiba dari Tiongkok

Pemkab setempat meminta pihak perusahaan memulangkan 20 orang tersebut ke daerah asal, sebagai upaya pencegahan penyebaran virus corona baru (COVID-19) di daerah tersebut.

Langkah tersebut, kata dia, karena pihak perusahaan hanya menempatkan mereka di rumah warga setempat, sedangkan hingga Sabtu (28/3), pukul 18.00 Wita, belum dilakukan penanganan maupun pemeriksaan kesehatan terhadap tenaga kerja itu.

"Pemeriksaan kesehatan baru dilakukan pada pukul 18.30 Wita oleh pihak Puskesmas Dambalo, setelah saya instruksikan langsung," kata dia.

Pemkab menilai pengerahan tenaga kerja oleh PT Mutiara Indah Anugerah telah menyalahi prosedur dan mekanisme seperti dalam Peraturan Menteri Tenaga Kerja (Permenaker) Nomor 39 Tahun 2016 tentang Penempatan Tenaga Kerja.

Pelanggaran atas peraturan itu, antara lain mereka tidak dilaporkan ke Dinas Penanaman Modal, ESDM, dan Transmigrasi Provinsi Gorontalo serta Dinas Transmigrasi dan Tenaga Kerja Kabupaten Gorontalo Utara. Pihak pemkab juga baru mengetahui keberadaan para tenaga kerja tersebut, setelah di lokasi dan menempati rumah warga.

Keberadaan mereka pun dikeluhkan pemerintah desa karena meresahkan masyarakat setempat.

Ia menambahkan penolakan tersebut telah sesuai dengan pernyataan Gubernur Gorontalo dalam rekaman video yang diedar di berbagai media sosial, terkait anjuran kepada masyarakat setempat tidak pulang kampung sebelum situasi dinyatakan aman dan bebas COVID-19.

Pemkab setempat secara tegas belum mengizinkan masyarakat dari daerah lain berkunjung ke daerah itu, sehingga pihaknya meminta perusahaan penyedia tenaga kerja di PLTU Tomilito segera memulangkan seluruh pekerja dengan pengawalan ketat petugas keamanan.

Baca juga: KCIC jelaskan dampak virus corona terhadap pembangunan kereta cepat
Baca juga: Status 65 pekerja PLTU Batang ODP COVID-19
Baca juga: Dampak corona, pemerintah siapkan bantuan untuk pekerja informal

 
Situasi pengecekan tempat penampungan tenaga kerja asal Jabar dan Sumsel dalam proyek PLTU Tomilito oleh Wabup Gorontalo Utara Thariq Modanggu, Sabtu (28/3/2020) malam. ANTARA/HO

Pewarta: Susanti Sako
Editor: M. Hari Atmoko
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Mengatasi pandemi COVID-19 tetap berlandaskan Pancasila

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar