Atletik

Pasangan asal Afsel lari marathon di balkon untuk melepas kesedihan

Pasangan asal Afsel lari marathon di balkon untuk melepas kesedihan

Pasangan asal Afrika Selatan Collin Allin (kiri) dan isterinya Hildy Allin menyelesaik lari marathon di balkon pada sebuah apartemen di Dubai, Uni Emirat Arab. ANTARA/HO/Instagram@collinallin

Jakarta (ANTARA) - Pasangan dari Afrika Selatan (Afsel) yang berlari marathon di balkon apartemen mereka di Dubai, dan disiarkan secara online, berencana membuat proyek global guna membantu orang melepaskan diri dari kesedihan akibat virus corona.

Dikutip dari AFP di Jakarta, Minggu, Collin Allin, 41 tahun dan isterinya Hildy Allin menempuh jarak 42,2 kilometer dengan berlari 2.100 putaran lebih di balkon mereka yang luasnya 20 meter, sedari pagi pada Sabtu (28/3).

Stopwatch yang disiapkan pasangan tersebut menunjukkan mereka menyelesaikannya dalam lima jam, sembilan menit dan 39 detik.

Baca juga: Ronaldo dan Messi sumbang sekitar Rp17 miliar untuk lawan virus corona
Baca juga: Ivanovic, Muguruza dan Swiatek bantu lawan COVID-19
​​​​

“Kami berhasil … #balconymarathon,” kata Allin pada Instagramnnya, mengucapkan selamat kepada istrinya atas lari maraton pertamanya dan berterima kasih kepada massa virtual yang mendukung mereka.
 

“Terimakasih atas semua like dan dukungan untuk sesuatu yang konyol… sangat menyenangkan ada Anda selama perjalanan,” katanya.

Putri pasangan tersebut yang berusia 10 tahun, Geena, bertindak sebagai direktur lomba, memberikan aba-aba yang menandai "mulai" dan "berbalik" dan memberi orang tuanya minum dan makanan ringan juga musik yang menginspirasi.

Allin mengatakan dia berencana mengadakan “lari yang lebih besar, mendunia dan lebih inklusif berikutnya” di mana orang-orang yang sedang menjalani lockdown namun ingin merenggangkan kaki mereka dapat bergabung beberapa kilometer atau lebih.

Baca juga: Djokovic sumbang satu juta euro ke Serbia untuk perangi virus corona
Baca juga: Ayah petinju Anthony Yarde meninggal karena virus corona


“Ini tentang memberi orang sesuatu yang lain untuk dipikirkan,” kata Allin kepada AFP. "Ini tentang membuat orang terkoneksi, karena semua orang khawatir akan dampak virus corona."

Pandemi yang telah merusak kalender olahraga internasional dan memicu diberlakukan lockdown itu juga telah membatasi opsi berolahraga di luar ruangan di banyak negara, tetapi orang-orang giat menemukan cara menyesuaikan diri agar tetap bisa berlatih.

Elisha Nochomovitz (32), yang tinggal di dekat kota Toulouse, Prancis, berlari marathon di balkonnya yang hanya berluas tujuh meter.

Dia berhasil menyelesaikan lari dalam enam jam 48 menit, hampir dua kali lipat dari waktu finis marathon terbaiknya.

Uni Emirat Arab, di mana Dubai ada di dalamnya, telah memberlakukan lockdown pada Kamis (26/3) hingga Minggu malam (28/3), guna melakukan operasi kebersihan di ruang terbuka dan transportasi umum.

Karena terdapat sekitar 468 kasus virus novel corona dengan dua orang meninggal dunia, negara tersebut juga telah mempromosikan gerakan kampanye "tetap di rumah", sebuah pesan yang bersinar menyala di puncak Burj Khalifa, Dubai, menara tertinggi di dunia.

Baca juga: Piala Dunia pacuan kuda di Dubai dibatalkan karena pandemi COVID-19
Baca juga: Kejuaraan Dubai Para Badminton 2020 ditunda

 

Pewarta: Naufal Difaudin dan Fitri Supratiwi
Editor: Bayu Kuncahyo
COPYRIGHT © ANTARA 2020

AUMR, Robot yang akan jadi lawan tangguh COVID-19

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar