Presiden minta pelayanan RS rujukan COVID-19 bisa diakses daring

Presiden minta pelayanan RS rujukan COVID-19 bisa diakses daring

Layar menampilkan rapat terbatas (ratas) melalui konferensi video yang dipimpin Presiden Joko Widodo dari Istana Bogor di ruang wartawan Istana Kepresidenan, Jakarta, Senin (30/3/2020). Presiden Joko Widodo memimpin dua ratas yakni antisipasi mudik lebaran dalam mencegah penyebaran COVID-19 dan laporan Tim Gugus Tugas Covid-19. ANTARA FOTO/Hafidz Mubarak A/foc/pri.

Sistem yang terintegrasi dengan online sehingga semuanya bisa lebih cepat terlayani.
Jakarta (ANTARA) - Presiden Joko Widodo meminta agar sistem pelayanan informasi di rumah sakit (RS) rujukan COVID-19 terintentegrasi dan dapat diakses secara dalam jaringan atau daring sehingga mempermudah masyarakat untuk mengetahui ketersediaan ruangan pelayanan.

Presiden Joko Widodo dalam rapat terbatas melalui video conference tentang Laporan Tim Gugus Tugas COVID-19 dari Istana Kepresidenan Bogor, Jawa Barat, Senin, meminta agar sistem pelayanan informasi di RS rujukan bisa terintegrasi secara daring atau online.

“Termasuk ketersediaan ruangan di rumah sakit darurat (untuk COVID-19), seperti di Wisma Atlet, betul-betul sistemnya dibangun,” kata Presiden.

Kepala Negara menginginkan agar sistem yang dimaksud itu bisa terbangun secara daring sehingga memudahkan masyarakat mengaksesnya.

“Sistem yang terintegrasi dengan online sehingga semuanya bisa lebih cepat terlayani,” katanya.

Baca juga: Jubir: RS Darurat Wisma Atlet untuk kurangi beban RS rujukan

Joko Widodo (Jokowi) mengaku mendapatkan banyak laporan dan keluhan dari masyarakat terkait masih kerapnya mereka belum mendapatkan pelayanan yang sesuai harapan dari rumah sakit rujukan.

Baca juga: Ombudsman minta RS rujukan COVID-19 dilengkapi instrumen kesiapsiagaan

Bahkan, katanya, banyak di antaranya yang terpaksa ditolak setelah datang ke rumah sakit tersebut karena ketidaktersediaan ruangan.

Oleh karena itu, dengan sistem daring yang terintegrasi, Presiden sangat berharap hal tersebut bisa diminimalkan dan membuat layanan kesehatan kepada pasien semakin optimal dan mudah diakses masyarakat.
Baca juga: Gubernur: 62 RS di Jatim bisa dijadikan rujukan tangani COVID-19

Pewarta: Hanni Sofia
Editor: Masuki M. Astro
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Kilas NusAntara Sore

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar