Pemkot Bogor lanjutkan "rapid test" untuk deteksi corona

Pemkot Bogor lanjutkan "rapid test" untuk deteksi corona

Pelaksanaan tes cepat (rapid test) di Kota Bogor, Jawa Barat. (ANTARA/HO/Pemkot Bogor)

Bogor (ANTARA) - Pemerintah Kota Bogor melalui Dinas Kesehatan akan melanjutkan pelaksanaan tes cepat (rapid test) kepada orang dalam pemantauan (ODP) untuk mendeteksi virus corona pada Selasa (31/3).

Wakil Wali Kota Bogor, Dedie A Rachim di Kota Bogor, Jawa Barat, Senin, mengatakan, "rapid test" akan dilaksanakan di Gelanggang Olah Raga (GOR) Pajajaran, RSUD Kota Bogor serta di Puskesmas Induk di enam kecamatan di Kota Bogor.

Menurut Dedie, pelaksanaan "rapid test" pada Sabtu (28/3) sudah dilakukan kepada 414 orang berstatus ODP dari 800 "rapid test kit" yang telah diterima Pemerintah Kota Bogor. "Dari 414 orang yang telah menjalani tes, hasilnya sebanyak 414 negatif serta tiga positif," katanya.

Dedie menjelaskan, kepada tiga orang dengan hasil tes positif maka akan dilakukan tes lanjutan, yakni tes swab di RSUD Kota Bogor serta dilakukan "tracking" untuk dilakukan pemetaan sebaran virus corona (COVID-19) di Kota Bogor.

"Tiga orang yang hasilnya positif, akan ditanya riwayat perjalanannya selama 14 hari serta bertemu dan kontak dengan siapa saja selama 14 hari terakhir," katanya.

Baca juga: Kondisi Bima Arya baik-baik saja

Sementara itu, data di Dinas Kesehatan Kota Bogor untuk pemetaan corona hingga Minggu (29/3) sore menyebutkan, pasien pasien terkonfirmasi positif COVID-19 ada delapan kasus, dua di antaranya meninggal dan dalam perawatan rumah sakit ada enam kasus.

Jumlah pasien dalam pengawasan (PDP) ada 47 kasus, enam kasus di antaranya dinyatakan sudah selesai dan sembilan kasus meninggal dunia. Pasien dalam pengawasan saat ini ada 32 kasus.
Baca juga: Bisnis hotel di Kota Bogor hadapi kondisi terburuk

Pewarta: Riza Harahap
Editor: Sri Muryono
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar