Tentara dan polisi bubarkan resepsi pernikahan di Kabupaten Bone

Tentara dan polisi bubarkan resepsi pernikahan di Kabupaten Bone

Ilustrasi polisi meminta penyelenggara pernikahan membubarkan resepsi pernikahan terkait penyebaran Covid-19. ANTARA/HO-Humas Polres Bogor

Makassar (ANTARA) - Tentara dan polisi membubarkan resepsi pernikahan yang tengah berlangsung di Desa Samaenre, Kecamatan Bengo, Kabupaten Bone, Sulawesi Selatan.

Kepala Bidang Humas Polda Sulawesi Selatan, Komisaris Besar Polisi Ibrahim Tompo, di Makassar, Senin, mengatakan, pembubaran resepsi pernikahan itu dilakukan dengan cara persuasif. Pemerintah sudah mengeluarkan imbauan dan aturan agar masyarakat tidak menggelar aktivitas yang bisa mengumpulkan massa agar penyebaran virus Corona bisa dicegah. 

"Meskipun dibubarkan resepsinya tapi cara-cara yang dilakukan anggota itu persuasif. Ini dilakukan karena sekarang wabah virus COVID-19 ini sudah menyebar luas," ujarnya.

Baca juga: Polisi terus bubarkan kerumunan massa antisipasi Covid-19

"Semoga pandemi ini segera bisa berlalu dan kita semua bisa beraktivitas normal seperti biasanya. Tapi untuk saat ini, jangan dulu ada yang kumpul-kumpul karena itu sangat rawan penularannya," katanya.

Kepala Kepolisian Subsektor Bengo, Inspektus Dua Polisi Andi Jalaluddin, bersama anggota Polsek Lappariaja serta anggota Koramil yang bertugas pada siang itu memberitahukan soal Maklumat Kepala Kepolisian Indonesia dan kebijakan pemerintah soal larangan orang berkumpul berkaitan upaya pencegahan penyebaran virus Corona.

Baca juga: Polri tetap kedepankan upaya persuasif humanis saat bubarkan kerumunan

"Kami tidak melarang ijab kabulnya, yang tidak diperbolehkan itu berkumpulnya banyak orang seperti saat ini. Jadi kami mohon maaf. Kami sudah sosialisasikan kebijakan pemerintah, kami mohon maaf dengan sangat untuk segera membubarkan diri," katanya.

Adapun Kepala Polsek Lappariaja, AKP Ahmad Jafar, mengatakan, sebelum resepsi itu digelar, pihaknya sudah lebih dulu melarang. Namun ternyata resepsi pernikahan tetap diselenggarakan.

"Untuk warga memang sudah banyak yang konsultasi mau gelar pernikahan, cuma mereka mengerti. Kami jelaskan resepsinya ditunda dulu," ucapnya.
 

Pewarta: Muh. Hasanuddin
Editor: Ade P Marboen
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Langgar protokol, polisi bubarkan keramaian di pusat perbelanjaan 

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar