Stok beras di Jakarta sebanyak 300 ribu ton

Stok beras di Jakarta sebanyak 300 ribu ton

Pekerja mengemas beras di Pasar Induk Beras Cipinang (PIBC), Jakarta, Rabu (18/3/2020). ANTARA FOTO/Dhemas Reviyanto/wsj.

Badan Usaha Milik Daerah (BUMD) Pangan DKI Jakarta PT Food Station dan PD Dharma Jaya telah mempersiapkan stok pangan di Jakarta meliputi beras, daging sapi, daging kerbau, daging ayam, gula pasir, minyak goreng, bawang putih, ikan dan lainnya
Jakarta (ANTARA) - Selama massa penanganan dan penanggulangan COVID-19, stok pangan berupa beras Bulog tersedia sebanyak 300 ribu ton untuk warga Ibu Kota dan tersimpan di Gudang Bulog Kelapa Gading.

"Beras Bulog tersedia sebanyak 300 ribu ton, sedangkan beras di Pasar Induk Beras Cipinang (PIBC) stok tersedia sebanyak 26,827 ton, cukup untuk masa penanganan COVID-19," kata Kepala Dinas Ketahanan Pangan, Kelautan, dan Pertanian Darjamuni dikutip dari data pada situs resmi Badan Usaha milik Daerah DKI Jakarta, PT. Food Station Tjipinang Jaya di Jakarta, Senin.

Darjamuni menegaskan bahwa pangan seperti beras, daging, dan lainnya tersedia di Bulog, PT Food Station, dan PD Dharma Jaya.

Baca juga: PD Pasar Jaya: Stok pangan di Jakarta masih aman

Baca juga: Penjualan toko retail dibatasi di Jakarta cegah "panic buying"

Baca juga: Sepekan, stok pangan aman hingga pemerintah siapkan BLT


Ia menambahkan, data stok daging di situs resmi dharmajaya.co.id bahwa PD Dharma Jaya pada Maret, tersedia daging sapi sebanyak 202,7 ton, daging kerbau sebanyak 2,78 ton, dan daging ayam sebanyak 29,57 ton.

"Daging di PD Dharma Jaya tersedia daging sapi 202,7 ton, daging kerbau 2,78 ton, dan daging ayam 29,57 ton. Jadi total tersedia sebanyak 235,05 ton pada bulan Maret ini," kata Darjamuni.

Badan Usaha Milik Daerah (BUMD) Pangan DKI Jakarta PT Food Station dan PD Dharma Jaya telah mempersiapkan stok pangan di Jakarta meliputi beras, daging sapi, daging kerbau, daging ayam, gula pasir, minyak goreng, bawang putih, ikan dan lainnya.

Ia juga menyebut, dibukanya impor untuk komoditas seperti bawang putih, bawang bombai, dan gula kristal merah (raw sugar) menjadi pendukung ketersediaan stok pangan di Jakarta.

"Kebijakan pembukaan impor untuk komoditas terbatas seperti bawang putih, bawang bombai, dan raw sugar menjadi pendukung ketersediaan pangan di Jakarta," kata Darjamuni.

Darjamuni menyampaikan dengan demikian, bahwa Pemerintah Provinsi DKI menjamin pangan untuk warga Jakarta akan terpenuhi saat wabah COVID-19 melanda.

"Warga Jakarta tidak perlu khawatir karena stok pangan pasti ada, selain stok yang tersimpan berdasarkan pantauan di swalayan dan pasar tradisional pangan masih terpenuhi dan stabil," kata Darjamuni.

Pewarta: Edy Sujatmiko dan Mochamad Firdaus
Editor: Ganet Dirgantara
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Stok 17 komoditi pangan di Pandeglang aman

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar