Masyarakat diminta saring sebelum "sharing" untuk tekan hoaks

Masyarakat diminta saring sebelum "sharing" untuk tekan hoaks

Penyidik Direktorat Reserse Kriminal Khusus (Ditreskrimsus) Polda Metro Jaya berserta jajaran Polres menangkap empat tersangka penyebar hoaks terkait virus corona atau COVID-19. (ANTARA/Fianda Rassat)

Tolong betul-betul disaring dulu, yang betul baru itu di-'sharing' (bagi)
Jakarta (ANTARA) - Pihak kepolisian meminta masyarakat untuk menerapkan kebiasaan saring sebelum "sharing' guna menekan penyebaran hoaks atau berita bohong karena hanya akan menimbulkan keresahan di masyarakat.

"Tolong betul-betul disaring dulu, yang betul baru itu di-'sharing' (bagi) ," kata Kepala Bidang Humas Polda Metro Jaya Komisaris Besar Yusri Yunus di Polda Metro Jaya, Senin.

Yusri mengatakan dirinya banyak mendapatkan laporan dan pertanyaan dari berbagai pihak mengenai berbagai kejadian yang setelah ditelusuri ternyata kejadian tersebut tidak pernah terjadi.

Baca juga: Polda Metro Jaya tangani 43 kasus hoaks terkait COVID-19
Baca juga: Hoaks, Jokowi sanksi tiga kepala daerah jika tidak cabut "lockdown"


"Karena banyak yang tanya, ini kejadian apa? tapi setelah dicek itu ternyata tidak benar.
Jadi saya harapkan teman-teman juga sama (menyaring)," ujarnya

Pada kesempatan yang sama Direktur Reserse Kriminal Khusus Polda Metro Jaya, Komisaris Besar Polisi Iwan Kurniawan juga mengingatkan kepada masyarakat agar betul-betul mencerna atau mencari fakta terkait berita virus corona sebelum disebarkan.

Dia mengatakan hal itu dilakukan masyarakat tidak ikut menyebarkan berita hoaks terkait COVID-19.

Baca juga: Polda Metro tangkap empat penyebar hoaks menyangkut COVID-19
Baca juga: Tips terhindar dari informasi salah tentang virus corona di internet


Iwan berharap masyarakat betul-betul menyaring informasi sebelum disebarkan.

"Saya hanya ingin mengimbau kepada masyarakat di sela-sela situasi saat ini karena pemerintah bekerja keras tangani COVID-19 dan masyarakat penuh sensitif. Saya harap masyarakat bijak dalam rangka menyebarkan berita," kata Iwan.

Dia menegaskan pihaknya akan melakukan tindakan tegas sesuai ketentuan hukum yang berlaku jika ada masyarakat yang terbukti menyebarkan hoaks virus corona dan membuat masyarakat menjadi panik.

Pewarta: Fianda Sjofjan Rassat
Editor: Edy Sujatmiko
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Polda Papua pastikan tak ada perampasan amunisi oleh KKB

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar