Liga Spanyol

Lionel Messi dan skuat Barcelona sepakat potong gaji 70 persen

Lionel Messi dan skuat Barcelona sepakat potong gaji 70 persen

Pemain Barcelona Lionel Messi mencetak gol ketiga ke gawang Eibar pada pertandingan La Liga di stadion Camp Nou, Barcelona, Sabtu (22/2/2020). Barcelona menang telak 5-0, Lione messi borong empat gol. ANTARA FOTO/REUTERS/Albert Gea/pras.

Jakarta (ANTARA) - Lionel Messi telah mengonfirmasi bahwa skuat tim utama Barcelona memutuskan untuk menerima pemotongan gaji sebesar 70 persen di tengah pandemi virus corona.

Dalam pernyataan resmi melalui akun Instagram-nya pada Senin sore di Spanyol, kapten klub Katalunya tersebut mengatakan bahwa dirinya dan pemain Barcelona tidak saja siap dipotong gaji, tetapi juga akan mengurangi beban klub agar karyawan lainnya menerima gaji 100 persen.

Selama pandemi COVID-19, Barcelona dan juga klub-klub di Eropa kehilangan pendapatan lewat tiket penonton dan juga hak siar lantaran dihentikannya kompetisi baik domestik maupun di level kontinental.

Baca juga: Lionel Messi dan rekan-rekannya harus rela potong gaji

Baca juga: Krisis virus corona paksa Barcelona potong gaji pemain


“Banyak yang telah berkabar tentang tim utama Barcelona terkait gaji para pemain selama masa sulit ini. Pertama-tama, kami ingin mengklarifikasi bahwa kami selalu berniat untuk mengurangi gaji yang kami terima, karena kami sepenuhnya memahami bahwa ini adalah situasi yang luar biasa dan kami selalu menjadi yang pertama membantu klub saat diperlukan," tulis Messi yang dikutip Forbes pada Senin (30/3).

"Sering kali kita bahkan melakukannya atas inisiatif kita sendiri, di waktu kita menganggapnya perlu atau penting.“

Dalam pernyataannya, Messi juga meluruskan kabar yang menyebutkan bahwa penggawa Barcelona menolak untuk menerima pemotongan gaji sampai 70 persen. Mereka dikabarkan hanya mau menerima pemotongan gaji sampai 30 persen.

"Kami juga heran bahwa ada orang-orang yang mencoba menambah tekanan untuk melakukan sesuatu yang memang akan kami lakukan. Bahkan, bila kesepakatan (pemotongan gaji) ditunda selama beberapa hari, itu karena kami sedang mencari formula untuk membantu klub dan juga para pekerjanya di masa-masa sulit ini.“

“Kami ingin mengonfirmasi bahwa dalam keadaan darurat ini, upah kami dipotong 70 persen. Selain itu, kami juga akan membuat kontribusi lainnya agar karyawan Barcelona bisa menerima 100 persen upah mereka sampai situasi ini berakhir,” demikian isi dari pernyataan pemain-pemain Barcelona.
 
Mega bintang Barcelona asal Argentina Lionel Messi (Photo by LLUIS GENE / AFP) (AFP/LLUIS GENE)


Baca juga: Ronaldo dan Messi sumbang sekitar Rp17 miliar untuk lawan virus corona

Keputusan tersebut disambut baik oleh beberapa mantan pemain Barcelona termasuk Carles Puyol, Samuel Eto’o dan Xavi Hernandez.

Pemotongan gaji ini adalah sesuatu yang tak bisa dihindari oleh Barcelona. Menurut laporan Football Espana, Blaugrana bisa merugi sampai 100 juta euro (sekitar Rp1,8 triliun rupiah) bila terus membayar pemainnya dengan gaji penuh.

Barcelona juga tidak mendapatkan pemasukan rutin dari tiket, hak siar, penjualan merchandise serta tur stadion, yang semuanya harus berhenti akibat wabah virus corona.

Baca juga: Perawat pasien COVID-19 di China dapat kejutan dari Messi

Baca juga: Messi, Ronaldo dan Neymar masih bergaji tertinggi di dunia

Pewarta: Hendri Sukma Indrawan
Editor: Junaydi Suswanto
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Kacamata Berbingkai Kayu Yogyakarta Yang Mencapai Barcelona

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar