Gubernur Kalbar persilahkan pemda lakukan penutupan wilayah

Gubernur Kalbar persilahkan pemda lakukan penutupan wilayah

Gubernur Kalbar, Sutarmidji. (ANTARA/Rendra Oxtora)

Pontianak (ANTARA) - Gubernur Kalimantan Barat Sutarmidji mempersilahkan bupati/wali kota yang ada di provinsi itu untuk menutup wilayah bila dirasakan perlu, asalkan pemda mampu memenuhi kebutuhan masyarakatnya.

"Saya selaku Ketua Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 di Kalbar menegaskan Pemprov Kalbar belum memutuskan menutup wilayah (lockdown). Namun, jika ada pemerintah daerah memutuskan untuk lockdown, silahkan saja dan tidak masalah, asalkan kebutuhan masyarakat di wilayahnya tercukupi selama status lockdown tersebut," kata Sutarmidji di Pontianak, Selasa.

Pada kesempatan itu dia menyampaikan kepada seluruh kepala daerah, komando penanganan COVID-19 ada di setiap kepala daerah, untuk itu saya minta untuk menanggapi hal ini secara serius, gunakan anggaran yang ada untuk bantuan sosial bagi masyarakat terdampak.

Baca juga: Satu PDP COVID-19 di Kubu Raya meninggal

Baca juga: Dinyatakan negatif, PDP dirawat di RSUD Sintang dipulangkan ke rumah

Baca juga: 13 PDP di Kalbar dinyatakan negatif COVID-19


"Kepada Dinas Kesehatan di daerah, apa bila sudah memiliki rapid test segara melakukan pemeriksaan kepada tenaga medis, pasien PDP, baru ODP dan keluarga pasien yang positif, baik yang masih hidup atau yang sudah meninggal," tuturnya.

Sutarmidji juga menegaskan bahwa Kades dan Kadus diperbolehkan untuk menggunakan dana desa dalam penanganan virus corona, asal terukur dan bisa dipertangungjawabkan

"Ketua RT/RW boleh mengisolasi wilayahnya masing-masing, asal bisa memenuhi kebutuhan warganya, dan saya harap bisa berkoordinasi dengan masyarakat di daerahnya dan pihak kecamatan," katanya.

Sutarmidji menambahkan, dalam beberapa hari ke depan, pihaknya akan melakukan pembatasan di jalan tertentu, mengingat masyarakat Kalbar masih belum disiplin dalam menjaga jarak, mencuci tangan, maupun memakai masker, sehingga masyarakat yang masih hilir mudik di jalan, tentu berisiko tertular jika tidak disiplin.

"Sekali lagi saya tegaskan, masker ini digunakan untuk mereka yang sakit agar mereka tidak menularkan apa yang ada di dalam tubuhnya kepada orang lain," kata Sutarmidji

Dirinya berharap agar semua masyarakat Kalbar bisa bersama melalui semua ini, dan jangan sampai virus ini menyebar di Kalbar.

"Jangan lupa berjemur selama 15 menit pada pagi hari, untuk menjaga daya tahn tubuh. Perhatikan sirkulasi udara di rumah, agar udara bisa berputar dengan baik untuk kesehatan," ujarnya.

Jika anda keluar rumah dan kembali ke rumah, harus membersihkan dirinya terlebih dahulu dengan mandi dan mencuci tangan pakai sabun, sebelum bercengkrama bersama anggota keluarga yang lain.*

Baca juga: Kadin Kalbar berikan bantuan APD tangani COVID-19 di Pontianak

Baca juga: Satu pasien COVID-19 di Kalbar dinyatakan sembuh

Baca juga: 14 petugas medis RS Kharitas Bhakti Pontianak negatif COVID-19

Pewarta: Rendra Oxtora
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Gubernur ingatkan penipuan yang bisa luluskan peserta CPNS

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar