UMS-ACT Surakarta lakukan penyemprotan disinfektan secara mandiri

UMS-ACT Surakarta lakukan penyemprotan disinfektan secara mandiri

Penyemprotan disinfektan yang dilakukan oleh ACT Surakarta di rumah-rumah warga. (ANTARA/Aris Wasita)

Solo (ANTARA) - Tim Program Lembaga Kemanusiaan Aksi Cepat Tanggap (ACT) Surakarta dan Universitas Muhammadiyah Surakarta (UMS) melakukan penyemprotan disinfektan secara mandiri dengan sasaran masyarakat umum untuk mencegah penyebaran COVID-19.

"Meski Pemkot Surakarta menyatakan bahwa Kota Solo sudah aman karena tidak ada pasien positif COVID-19, untuk kegiatan penyemprotan masih kami lakukan," kata Koordinator Tim Program Lembaga Kemanusiaan Aksi Cepat Tanggap (ACT) Surakarta Ardian di Solo, Kamis.

Baca juga: Pemkot Surakarta pastikan tidak akan lakukan "lockdown"

Ia mengatakan kegiatan penyemprotan yang bekerja sama dengan Masyarakat Relawan Indonesia (MRI) tersebut salah satunya dilakukan di 40 rumah warga di Kelurahan Manahan, Kecamatan Banjarsari, Solo.

"Penyemprotan ini kami lakukan di sejumlah tempat umum dan kampung-kampung yang kawasannya ramai," katanya.

Selain melakukan penyemprotan, pihaknya juga membagikan multivitamin, minuman rempah, dan pembagian "hand sanitizer".

"Aksi ini sudah kami lakukan di 130 titik di Soloraya. Sampai saat ini ACT Solo akan terus melakukan kegiatan penyemprotan disinfektan di tempat-tempat umum, mengingat Kota Solo masih dikategorikan daerah zona merah penyebaran COVID-19," katanya.

Baca juga: Surakarta sterilkan fasilitas umum upaya cegah COVID-19

Baca juga: Wali Kota Surakarta tetapkan Solo KLB COVID-19


Selain ACT, Universitas Muhammadiyah Surakarta (UMS) juga aktif melakukan penyemprotan disinfektan yang diarahkan ke rumah warga dan tempat-tempat ibadah.

Rektor UMS Sofyan Anif mengatakan UMS juga aktif membagikan "hand sanitizer", masker, dan melakukan penggalangan dana. "Kami juga mengambil kebijakan mengalihkan tunjangan beras dosen dan karyawan untuk diberikan kepada masyarakat yang terkena dampak COVID-19," katanya.

Ia mengatakan pihak yang memperoleh bantuan tersebut adalah kelompok masyarakat yang terkena dampak secara ekonomi akibat adanya wabah COVID-19. Selain itu, juga mereka yang melakukan karantina secara mandiri.

Ia mengatakan upaya tersebut merupakan salah satu bentuk bantuan dari program "Gerakan UMS Peduli Lawan COVID-19".

Menurut dia, tujuan dari program tersebut sebagai bentuk tanggung jawab moral UMS dan partisipasinya dalam meringankan beban korban terdampak COVID-19.

Baca juga: Dinkes Surakarta: 62 orang dikarantinakan mandiri setelah satu tewas

Baca juga: Wali Kota Surakarta usulkan cek laboratorium COVID-19 di daerah


"Kami juga membentuk Satgas Gerakan UMS Peduli COVID-19 yang melibatkan unsur Muhammadiyah COVID-19 Command Center (MCCC), LAZISMU UMS, dan para relawan UMS," katanya.

Untuk relawan UMS, pihaknya mengajak seluruh unsur masyarakat bergabung, mulai dari mahasiswa, dosen, karyawan, hingga masyarakat umum dari luar kampus.

"Tugas para relawan ini di antaranya memberikan edukasi kepada masyarakat mengenai pencegahan penularan virus corona, pembagian sembako, pembagian 'hand sanitizer', masker, dan penyemprotan disinfektan," katanya.

Pewarta: Aris Wasita
Editor: Endang Sukarelawati
COPYRIGHT © ANTARA 2020

TNI & Polri se-eks Karesidenan Surakarta bersiap untuk Normal Baru

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar