PBB: Wabah corona ujian terbesar sejak Perang Dunia Kedua

PBB: Wabah corona ujian terbesar sejak Perang Dunia Kedua

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres ingatkan negara lindungi masyarakat miskin menghadapi krisis COVID-19 saat ini. ANTARA/PBB/Eskinder Debebe.

Perserikatan Bangsa-Bangsa, Ne (ANTARA) - Perserikatan Bangsa-Bangsa menyatakan bahwa wabah virus corona baru, COVID-19, sebagai ujian terbesar yang dihadapi dunia setelah Perang Dunia Kedua.

PBB juga memperingatkan potensi dampak jangka panjang akibat pandemi sehingga masyarakat internasional perlu meningkatkan kerja sama untuk memeranginya.

"COVID-19 adalah ujian terbesar yang kita hadapi bersama sejak Perserikatan Bangsa-Bangsa terbentuk," kata Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres ketika meluncurkan laporan minggu ini untuk menanggapi krisis virus corona.

PBB didirikan 75 tahun yang lalu, setelah Perang Dunia Kedua.

Laporan PBB yang diluncurkan Guterres itu antara lain berisi imbauan agar negara-negara mengikuti pedoman Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) serta menjalankan langkah kesehatan secara cepat untuk menghentikan penyebaran virus, termasuk dengan meningkatkan pengujian, karantina, dan perawatan.

Baca juga: PBB prediksi 5-25 juta lapangan kerja hilang akibat COVID-19

"Kita masih sangat jauh dari keadaan ideal untuk bisa secara efektif memerangi COVID-19 di seluruh dunia dan mengatasi dampak negatifnya," kata Guterres kepada wartawan saat konferensi pers melalui video.

Guterres mengatakan ia terutama sangat mengkhawatirkan Afrika dan mendesak negara-negara maju untuk berbuat lebih banyak bagi negara-negara yang kurang siap.

Menurut data Reuters, sedikitnya sudah 878.000 orang di seluruh dunia yang mengidap virus corona baru dan lebih dari 43.000 orang meninggal.

Sumber: Reuters
Baca juga: PBB sebut 10 persen PDB dunia perlu dialokasikan untuk COVID-19
Baca juga: Krisis COVID-19, PBB ingatkan negara lindungi masyarakat miskin, UMKM

Penerjemah: Tia Mutiasari
Editor: Atman Ahdiat
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Penjagaan di pintu masuk Kabupaten Barito Kuala diperketat

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar