Satgas catat 18 pasien positif COVID-19 di Bali sembuh

Satgas catat 18 pasien positif COVID-19 di Bali sembuh

Dokumentasi - Petugas menyemprotkan cairan disinfektan kpada santri yang tiba di kawasan Kuta, Badung, Bali, Minggu (29/3/2020). ANTARA FOTO/Fikri Yusuf/foc/aa.

Hari ini ada tambahan yang sembuh lima orang, yakni dua WNA dan tiga WNI
Denpasar (ANTARA) - Ketua Satgas Penanggulangan COVID-19 Provinsi Bali Dewa Made Indra mencatat hingga 4 April 2020 di provinsi setempat secara akumulatif sebanyak 18 pasien yang sebelumnya positif COVID-19, dinyatakan sudah sembuh.

"Hari ini ada tambahan yang sembuh lima orang, yakni dua WNA dan tiga WNI. Sehingga dengan demikian kawan-kawan kita yang tadinya positif, per hari ini sudah sembuh 18 orang, tentu saja sudah diperkenankan pulang," kata Dewa Indra saat memberikan keterangan melalui video streaming, di Denpasar, Sabtu.

Baca juga: 113 santri Bali yang pulang dari Jawa jalani "rapid test"

Oleh karena itu, ujar dia, sesungguhnya COVID-19 bisa disembuhkan dengan menjaga kesehatan dan isolasi serta tertib melakukan perilaku hidup bersih dan sehat (PHBS).

Sedangkan hingga Sabtu (4/4), ada tambahan kasus positif COVID-19 sebanyak lima orang, sehingga secara akumulatif jumlah kasus positif di Bali ada 32.

Baca juga: TNI sumbang 139 kantong darah, cegah kekurangan stok darah saat Corona

"Tambahan kasus positif sebanyak lima orang itu, kelimanya WNI asal Bali. Semuanya 'imported case', artinya yang positif ini membawa COVID-19 karena baru datang dari luar negeri," ujar birokrat yang juga Sekretaris Daerah Provinsi Bali itu.

Dewa Indra menambahkan, secara akumulatif jumlah pasien dalam pengawasan (PDP) COVID-19 di Provinsi Bali ada 183 orang.

"PDP ada penambahan delapan orang dibandingkan kemarin, sehingga akumulatif 183. Telah diambil sampel swab untuk diuji di lab. Hasilnya 129 orang dinyatakan negatif dan 32 positif," ucapnya.

Baca juga: Satgas: Enam pasien positif COVID-19 di Bali sembuh

Dalam kesempatan itu, Dewa Indra juga mengharapkan agar Posko Desa dan Satgas Gotong Royong di tingkat desa dapat berintegrasi dalam satu kesatuan untuk pencegahan COVID-19.

"Dengan demikian, kami melihat optimisme yang kuat bahwa desa akan melakukan pencegahan COVID-19 dengan baik," ujarnya.

Desa dapat menggunakan dana desa untuk penanggulangan COVID-19, demikian juga desa adat dapat menggunakan dana yang telah diberikan kepada desa adat untuk menambah energi bagi penguatan upaya pencegahan dan penanggulangan COVID-19.

Baca juga: Gubernur Bali surati Menlu agar uji swab WNI sebelum ke Tanah Air
 

Pewarta: Ni Luh Rhismawati
Editor: Agus Salim
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Pasien sembuh COVID-19 capai 62,6% dari kasus positif

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar