Liga Inggris

Liga Premier terancam denda Rp15,3 triliun bila musim tak berlanjut

Liga Premier terancam denda Rp15,3 triliun bila musim tak berlanjut

Trofi Liga Premier Inggris. ANTARA

Jakarta (ANTARA) - Operator Liga Premier Inggris terancam denda sebesar 762 juta poundsterling (sekira Rp15,3 triliun) bila kompetisi musim 2019/20 ini tidak dilanjutkan, demikian lansiran BBC.

Denda tersebut akan berlaku bila pemilik hak siar menuntut pengembalian uang mereka karena sisa pertandingan yang tidak bisa mereka tayangkan akibat penangguhan kompetisi di tengah pandemi virus corona, demikian diungkapkan operator Liga Premier dalam telekonferensi.

Baca juga: Jika Liga Premier tak rampung, Burnley terancam merugi Rp1 triliun
Baca juga: PFA kuatir pemotongan gaji pemain akan kurangi pendanaan medis Inggris


Telekonferensi yang digelar dengan serikat pesepak bola Inggris, PFA, dan asosiasi manajer LMA itu antara lain menjelaskan mengapa Liga Premier mengusulkan wacana pemotongan gaji para pemain hingga 30 persen dari total nominal per tahun.

Liga Premier, PFA dan perwakilan masih akan melanjutkan pembahasan mengenai skenario kelanjutan musim 2019/20, yang harus diputuskan sepersetujuan pemain dan pelatih.

Operator Liga Premier juga mengutarakan jika akhirnya musim 2019/20 bisa berlanjut, hampir pasti pertandingan dimainkan secara tertutup tanpa penonton.

Baca juga: Liverpool rumahkan karyawan, tapi tetap jamin bayaran
Baca juga: Berbatov merasa aneh jika musim dibatalkan dan Liverpool tak juara
Baca juga: Ancelotti berambisi boyong Bale dan James ke Everton

Pewarta: Hendri Sukma Indrawan
Editor: Gilang Galiartha
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Direksi TVRI patahkan alasan Dewas pecat Helmy soal tayangan asing

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar