Rupiah awal pekan melemah, mengikuti penurunan mata uang Asia

Rupiah awal pekan melemah, mengikuti penurunan mata uang Asia

Pekerja menghitung uang dolar Amerika Serikat dan rupiah di sebuah tempat penukaran uang di Jakarta (ANTARA FOTO/Akbar Nugroho Gumay)

Dalam hari Senin ini, kemungkinan rupiah masih akan melemah di level Rp16.400-Rp16.600 per dolar
Jakarta (ANTARA) - Nilai tukar (kurs) rupiah yang ditransaksikan antarbank di Jakarta pada awal pekan terkoreksi seiring pelemahan mata uang kawasan Asia.

Pada Senin pagi pukul 09.49 WIB, rupiah bergerak melemah 70 poin atau 0,43 persen menjadi Rp16.500 per dolar AS dari sebelumnya Rp16.430 per dolar AS.

"Dalam hari Senin ini, kemungkinan rupiah masih akan melemah di level Rp16.400-Rp16.600 per dolar," kata Direktur PT TRFX Garuda Berjangka Ibrahim Assuaibi di Jakarta, Senin.

Sementara itu Kepala Riset Monex Investindo Futures Ariston Tjendra mengatakan sentimen positif kelihatannya membayangi pergerakan aset berisiko pagi ini dengan indeks saham seperti Nikkei dan Hang Seng bergerak positif, demikian juga indeks saham berjangka Amerika Serikat.

"Pasar seakan mencari alasan untuk rebound di tengah kondisi ekonomi yang masih belum kondusif," ujarnya.

Kali ini sentimen positif didorong karena data tingkat kematian akibat wabah menurun di beberapa negara pusat pandemi seperti AS, Italia, Spanyol, dan negara Eropa lainnya.

Data tersebut, lanjut Ariston, bisa diartikan bahwa masa puncak pandemi mungkin akan segera berlalu.

"Hari ini rupiah mungkin bisa turut menguat mengikuti sentimen positif pasar. Potensi USDIDR di kisaran Rp16.300-Rp16.500 per dolar," kata Ariston.

Baca juga: Dolar menguat dalam 3 hari beruntun, abaikan data suram pekerja di AS

Baca juga: Dolar di kisaran 108,69 yen pada awal perdagangan di Tokyo



 

Pewarta: Citro Atmoko
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Ridwan Kamil masih hitung anggaran megaproyek atasi banjir Jabodetabek

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar