Jerman akan akhiri karantina wilayah setelah 19 April

Jerman akan akhiri karantina wilayah setelah 19 April

Suasana jalan hampir kosong di Kaiserdamm, saat penyebaran penyakit virus korona (COVID-19) terus berlanjut, di Berlin, Jerman, Minggu (29/3/2020). ANTARA FOTO/REUTERS/Annegret Hilse/foc/cfo

Berlin (ANTARA) - Jerman telah menyusun daftar aksi, termasuk kewajiban untuk mengenakan masker di depan umum, pembatasan pertemuan publik dan pelacakan rantai infeksi, setelah karantina wilayah berakhir pada 19 April.

Langkah-langkah tersebut dapat membuat aktivitas kehidupan kembali normal

Proposal, yang terkandung dalam rancangan rencana aksi yang dikompilasi oleh dokumen Kementerian Dalam Negeri dan dilihat oleh Reuters pada hari Senin, menyatakan langkah-langkah tersebut harus mampu menjaga jumlah orang yang terinfeksi. Bahkan ketika aktivitas sosial secara bertahap boleh dilakukan.

Dengan demikian, harus ada mekanisme untuk melacak riwayat kontak orang yang positif COVID-19 dalam waktu 24 jam setelah diagnosis.

Apabila itu dapat dilaksanakan, sekolah akan dapat dibuka kembali dan kontrol perbatasan yang ketat akan dilonggarkan.

Sumber : Reuters

Baca juga: Dortmund sulap Signal Iduna Park jadi faskes perawatan pasien COVID-19
Baca juga: Eropa luncurkan inisiatif aplikasi pelacakan kontak infeksi corona
Baca juga: Jerman klaim aplikasi pelacakan infeksi corona bersifat sukarela

Penerjemah: Azis Kurmala
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2020

527 perusahaan Jerman tunda investasi di China, Kadin sebut kesempatan RI

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar