PM Inggris dipindahkan ke ICU setelah gejala COVID-19 memburuk

PM Inggris dipindahkan ke ICU setelah gejala COVID-19 memburuk

Dokumentasi - Perdana Menteri Boris Johnson bersama tunangannya, Carrie Symonds, setelah pertandingan Rugby Union - Six Nations Championship - England v Wales - Stadion Twickenham, London, Inggris, Sabtu (7/3/2020). ANTARA/REUTERS/Toby Melville/am.

Sepanjang siang ini, kondisi Perdana Menteri telah memburuk dan, atas saran tim medisnya, dia telah dipindahkan ke Unit Perawatan Intensif di rumah sakit
London (ANTARA) - Perdana Menteri Inggris Boris Johnson dipindahkan ke unit perawatan intensif pada Senin setelah gejala infeksi virus corona yang dideritanya memburuk, tetapi kantornya Downing Street mengatakan ia masih sadar.

Inggris tidak memiliki rencana suksesi resmi jika perdana menteri berhalangan, tetapi Johnson, 55, meminta Menteri Luar Negeri Dominic Raab untuk mewakili dia.

Johnson dirawat di rumah sakit pada Minggu malam dan telah menjalani serangkaian pemeriksaan setelah menderita gejala infeksi virus corona yang bertahan, termasuk suhu tinggi, selama lebih dari 10 hari.

Downing Street mengatakan bahwa dia dalam keadaan baik dan masih memegang kendali, meskipun sekitar pukul 18.00 waktu setempat dipindahkan ke unit perawatan intensif (ICU) - di mana kasus yang paling serius dirawat - di rumah sakit St Thomas, di seberang Sungai Thames dari Gedung Parlemen di London.

"Sepanjang siang ini, kondisi Perdana Menteri telah memburuk dan, atas saran tim medisnya, dia telah dipindahkan ke Unit Perawatan Intensif di rumah sakit," kata juru bicara kantornya.

Baca juga: PM Inggris: rekor kematian harian COVID-19 jadi hari yang menyedihkan
Baca juga: Di Inggris, PM jalani isolasi sementara Ratu siapkan pidato publik


"PM telah meminta Menteri Luar Negeri Dominic Raab, yang merupakan Menteri Pertama Negara, untuk mewakili dia jika diperlukan," kata Downing Street. "PM tetap sadar saat ini."

Downing Street mengatakan ia telah dipindahkan ke unit perawatan intensif sebagai "tindakan pencegahan jika ia memerlukan alat bantu pernafasan untuk membantu pemulihannya".

Johnson, 55, dinyatakan positif terinfeksi virus corona pada 26 Maret.

Juru bicaranya sebelumnya mendesak kehati-hatian atas laporan media bahwa Johnson menerima perawatan oksigen, tetapi menolak untuk menjawab secara langsung setelah ditanya apakah dia menderita pneumonia.

Koran The Times dan koresponden ITV Robert Peston mengatakan Johnson telah menggunakan oksigen.

Raab, 46, memimpin rapat darurat COVID-19 pemerintah pada Senin.

Sumber: Reuters

Baca juga: PM Inggris akhirnya dirawat di rumah sakit setelah swakarantina corona
Baca juga: Tunangan PM Inggris miliki gejala COVID-19 namun membaik

Penerjemah: Gusti Nur Cahya Aryani
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2020

PM Inggris Boris Johnson positif COVID-19

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar