Liga Italia

Imbas pandemi corona, klub-klub Italia sepakati pemotongan gaji pemain

Imbas pandemi corona, klub-klub Italia sepakati pemotongan gaji pemain

Staf AS Roma mengirimkan perangkat kesehatan masker dan hand sanitizer yang didonasikan klub Liga Italia itu ke sejumlah rumah sakit di ibu kota Italia pada Selasa (17/3/2020). (ANTARA/Twitter@ASRomaEN)

Jakarta (ANTARA) - Klub-klub strata tertinggi Italia mencapai kesepakatan untuk memotong gaji para pemain, pelatih, dan staf yang disebabkan krisis pandemi COVID-19, demikian diumumkan operator Liga Italia seperti dikutip AFP.

Semua kompetisi sepak bola di Italia telah dihentikan akibat pandemi tersebut sejak 9 Maret silam.

Gaji kotor tahunan para pemain akan dipotong sepertiganya jika musim dibatalkan, dan dipangkas seperenamnya jika musim dilanjutkan.

Keputusan tersebut diterima oleh seluruh klub Liga Italia, kecuali Juventus yang telah lebih dulu menetapkan kebijakan untuk memotong gaji para pemain dan staf.

Baca juga: Tidak ada kompetisi, pemain dan staf Juve sepakat untuk potong gaji

Kesepakatan-kesepakatan individual harus diteken antara pihak pemain dan klub. Seperti Juventus, rencananya pemotongan gaji itu dilakukan untuk dua sampai empat bulan.

Operator Liga Italia menegaskan kembali setelah melakukan konferensi video pada Senin, bahwa mereka masih ingin melanjutkan kompetisi. Namun hal itu baru akan dilakukan saat situasi kesehatan dan pemerintah mengizinkan.

Baca juga: Bos sepak bola Italia sebut Serie A lanjut lagi Oktober

Baca juga: Liga Italia perpanjang masa penangguhan kompetisi


Pihak operator liga juga mengatakan tindakan pemotongan gaji diambil untuk menjaga masa depan sistem sepak bola Italia.

Namun, ketua Asosiasi Pesepak bola Italia (Associazione Italiana Calciatori/AIC) Damiano Tomassi mengatakan rencana itu "tidak dapat dipahami."

"Saya tidak paham logika bisnis di balik sikap itu, meletakkan para pemain, yang merupakan aktor utama pertunjukan, ke sorotan yang buruk, di saat hampir semua orang telah mendiskusikan dengan klub bagaimana keluar dari krisis ini," kata Tomassi.

Baca juga: Presiden FIFA: kesehatan pemain lebih penting dibandingkan sepak bola

"Bagi saya, ini terlihat gila," tambah mantan gelandang AS Roma itu.

Pemuncak klasemen Juventus pada akhir bulan lalu mengumumkan bahwa mereka akan memangkas gaji para pemain dan pelatih Maurizio Sarri untuk periode Maret sampai Juni.

Sang juara bertahan Liga Italia itu mengatakan pemangkasan gaji itu akan memberi dampak positif sebesar 90 juta euro pada tahun finansial 2019/2020.

Baca juga: Ketika sepak bola kembali, artinya mimpi buruk berakhir

Baca juga: FIFA siap rogoh dana simpanan bantu finansial klub terdampak corona

Pewarta: A Rauf Andar Adipati
Editor: Junaydi Suswanto
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Membiasakan normal baru dari lingkup keluarga

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar