BMKG imbau warga pesisir waspadai banjir rob jelang supermoon terbesar

BMKG imbau warga pesisir waspadai banjir rob jelang supermoon terbesar

Seorang warga berfoto dengan latar belakang fenomena bulan Supermoon di kota Lhokseumawe, Aceh, Selasa (19/2/2019). ANTARA FOTO/Rahmad.

Banjir rob ini memang perlu diwaspadai
Jakarta (ANTARA) - Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) mengimbau warga di daerah pesisir untuk mewaspadai kemungkinan terjadinya banjir rob menjelang fenomena supermoon terbesar tahun ini, yang akan terjadi pada 8 April pukul 01.08 WIB dini hari.

"Diperkirakan akan ada banjir rob, menyusul fenomena supermoon," kata Kepala Bidang Geofisika Potensial dan Tanda Waktu BMKG Hendra Suwarta melalui sambungan telepon dengan ANTARA di Jakarta, Selasa.

Ia mengatakan kemunculan supermoon, yaitu posisi Bulan yang berada di titik terdekatnya dari Bumi, akan memberikan pengaruh terhadap kemungkinan pasang permukaan air laut.

Pasang air laut tersebut, seperti yang terjadi pada setiap Bulan Purnama, sering kali menyebabkan banjir rob yang dapat memengaruhi warga pesisir.

"Banjir rob ini memang perlu diwaspadai," katanya.

Baca juga: BMKG: Bulan purnama pink terbesar akan terlihat pukul 01.08 WIB

Namun, kata dia, warga pesisir pada umumnya sudah mengetahui kemungkinan terjadinya banjir rob setiap kali mendapat informasi tentang kejadian bulan purnama atau kemunculan supermoon.

"Ya, di daerah yang biasanya kalau bulan purnama terjadi banjir rob, itu kan sudah rutin, daerah-daerah itu rutin terjadi banjir rob. Jadi umumnya warga sudah tahu," kata dia.

Meski demikian, ia tetap mengimbau warga untuk tetap waspada mengingat posisi Bulan yang diperkirakan akan berada di titik terdekatnya, maka kemungkinan banjir robnya diperkirakan akan lebih besar.

"Imbauannya agar warga (pesisir) tetap hati-hati terhadap kemungkinan banjir rob menyusul adanya fenomena supermoon ini," katanya.

Di titik terdekatnya dari Bumi, supermoon diperkirakan akan berjarak sekitar 356.910 kilometer (km) atau selisih sekitar 50 km dibandingkan dengan posisi terjauhnya, atau disebut juga dengan minimoon, yaitu sekitar 400.000 km.

Selain terjadi pada 8 April, fenomena supermoon tahun ini terjadi juga pada 7 Maret dan 7 Mei 2020, dengan yang terbesar akan dapat disaksikan pada 8 April pukul 01.08 WIB dini hari nanti.

Baca juga: BMKG: Tahun ini akan ada tiga kali fenomena minimoon

Pewarta: Katriana
Editor: Zita Meirina
COPYRIGHT © ANTARA 2020

BMKG dorong petani pahami iklim guna tingkatkan hasil pertanian

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar