DKI jamin stok pangan aman selama PSBB

DKI jamin stok pangan aman selama PSBB

Pekerja memanggul beras di Pasar Induk Beras Cipinang (PIBC), Jakarta, Rabu (18/3/2020). Direktur Utama PT Food Station Tjipinang Jaya Arief Prasetyo Adi memastikan stok beras untuk memenuhi kebutuhan warga Jakarta masih aman di tengah pandemi COVID-19. ANTARA FOTO/Dhemas Reviyanto/wsj.

Cukup untuk lima bulan ke depan
Jakarta (ANTARA) - Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta menjamin stok pangan aman selama masa Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) mulai Jumat (10/4).

Dinas Ketahanan Pangan, Kelautan dan Pertanian (KPKP) meminta masyarakat tidak mengkhawatirkan persediaan pasokan kebutuhan makanan. Selama diberlakukan PSBB, jalur untuk logistik dari luar daerah tidak dibatasi.

"Warga Jakarta tidak perlu khawatir," kata Kepala Dinas KPKP Darjamuni saat dikonfirmasi di Jakarta, Kamis.

 Distribusi pangan dari luar Jakarta dan di dalam wilayah DKI Jakarta dijamin oleh pemerintah. Selama PSBB diberlakukan urusan pangan tidak ada pembatasan dalam pengadaan dan distribusinya,​​​​​​.

Dinas KPKP juga sudah berkoordinasi dengan berbagai distributor untuk memastikan pasokan pangan di Ibu Kota selama dua minggu ke depan atau selama diberlakukan PSBB di Jakarta untuk mendukung kecukupan pangan masyarakat.

"Pemprov melalui BUMD, Bulog dan para pelaku usaha pangan telah berkolaborasi untuk mendukung kecukupan pangan bagi warga Jakarta," katanya.

Baca juga: Ada 10 jenis angkutan prioritas pada PSBB
Sejumlah kendaraan terjebak kemacetan di Jalan Raya Pasar Minggu, Jakarta, Rabu (8/4/2020). Pemprov DKI Jakarta telah menetapkan masa sosialisasi penerapan aturan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) selama dua hari. yaitu 8-9 April 2020 sebelum menerapkan kebijakan tersebut secara penuh pada Jumat, 10 April 2020. ANTARA FOTO/Akbar Nugroho Gumay/wsj.
Pasokan beras yang masuk di Jakarta melalui Pasar Induk Beras Cipinang (PIBC) dan PT Food Station Tjipinang Jaya setiap hari kurang lebih 3.000 ton.

Stok Beras yang ada saat ini di Bulog, PT Food Station Tjipinang Jaya dan Pasar Induk Beras Cipinang mencapai 254.891 ton. Ketersediaan beras itu bisa mencukupi kebutuhan warga Jakarta hingga lima bulan ke depan.

"Cukup untuk lima bulan ke depan," kata nya.

Kemudian ketersediaan gula pasir saat ini mencapai 5.733 ton. Jumlah ini belum terhitung dengan jumlah stok para distributor.

"Kalau ditambah dengan stok gula yang ada di distributor maka gula pasir di Jakarta hingga Idul Fitri 2020 dijamin aman," katanya.

Baca juga: Penjahit Metro Atom berharap pasar tetap buka selama PSBB

Untuk daging sapi saat ini tersedia sebanyak 9.808 ton. Begitu juga dengan minyak goreng, telur, bawang merah,cabai, sayur dan buah-buah persediaannya sudah sangat memadai.

Berbagai BUMD seperti PT Food Station Tjipinang Jaya, Perumda Pasar Jaya, PD Dharma Jaya sudah mempunyai kontrak tetap dengan para distributor atau petani di luar Jakarta.

"BUMD pangan DKI Jakarta telah melakukan kontrak dengan para petani atau gapoktan dari berbagai daerah produsen pangan," katanya.
Baca juga: Penjahit Metro Atom Pasar Baru mulai buka kios

Pewarta: Ricky Prayoga
Editor: Sri Muryono
COPYRIGHT © ANTARA 2020

H+7 Lebaran, lebih dari 70 kendaraan di Tol Cikupa diminta putar balik

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar