BI: Administrasi rampung, "repo line" 60 miliar dolar siap digunakan

BI: Administrasi rampung, "repo line" 60 miliar dolar siap digunakan

Gubernur Bank Indonesia (BI) Perry Warjiyo dalam media briefing melalui streaming di Jakarta, Kamis (2/4/2020). ANTARA/HO Departemen Komunikasi BI/am.

Masalah legal, teknis juga sudah, sewaktu-waktu bisa digunakan
Jakarta (ANTARA) - Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo menyebutkan proses administrasi kerja sama dengan bank sentral Amerika Serikat, Federal Reserve untuk pemberian fasilitas repo line sebesar 60 miliar dolar AS sudah rampung dan siap digunakan.

“Sudah selesai proses administrasinya, masalah legal, teknis juga sudah, sewaktu-waktu bisa digunakan,” katanya dalam jumpa pers daring di Jakarta, Kamis.

Baca juga: Gubernur BI: The Fed berikan fasilitas "repo line" 60 miliar dolar AS

Dia menjelaskan kerja sama dengan bank sentral Amerika Serikat yang diwakili Federal Reserve New York itu akan digunakan untuk menambah likuiditas dolar AS dan bukan untuk menambah cadangan devisa.

Posisi cadangan devisa Indonesia pada akhir Maret 2020 mencapai 121 miliar dolar AS yang dianggap lebih dari cukup untuk kebutuhan impor, pembayaran utang pemerintah, dan stabilisasi nilai tukar rupiah.

Dengan adanya tambahan tersebut, lanjutnya,  maka diharapkan membantu penyediaan dolar AS ketika terjadi pengetatan dolar di tataran global.

Menurut dia, rampungnya kerja sama itu menunjukkan kepercayaan internasional kepada Indonesia karena tidak semua negara khususnya negara berkembang (emerging market) diberikan kerja sama repo line tersebut.

“Ini kepercayaan yang diberikan bagaimana kami mengelola perekonomian dan bagaimana proses perekonomian kita ke depan agar lebih baik,” katanya.

Baca juga: Gubernur BI sebut pasar keuangan global berangsur membaik
Baca juga: Rupiah diprediksi menguat, terkerek fasilitas repo dari The Fed

Pewarta: Dewa Ketut Sudiarta Wiguna
Editor: Kelik Dewanto
COPYRIGHT © ANTARA 2020

BI : cadangan devisa 121 miliar dolar AS dan global bond cukup untuk 7 bulan

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar