Wall Street berakhir naik, ditopang program penyelamatan baru The Fed

Wall Street berakhir naik, ditopang program penyelamatan baru The Fed

Ilustrasi - Bursa Saham New York. ANTARA/REUTERS/pri.

Membeli obligasi sampah, oh my god, cukup banyak yang tidak terduga
New York (ANTARA) - Wall Street lebih tinggi pada akhir perdagangan Kamis (Jumat pagi WIB), ketika Federal Reserve (Fed) AS mengeluarkan program lain yang dirancang untuk mendukung pemerintah daerah dan bisnis yang dihancurkan oleh penutupan besar-besaran untuk membendung wabah Virus Corona.

Indeks Dow Jones Industrial Average naik 285,8 poin atau 1,22 persen menjadi ditutup pada 23.719,37 poin. Indeks S&P 500 naik 39,84 poin atau 1,45 persen menjadi berakhir di 2.789,82 poin. Indeks Komposit Nasdaq ditutup meningkat 62,67 poin atau 0,77 persen menjadi 8.153,58 poin.

Indeks acuan S&P 500 membukukan kenaikan mingguan terbaik sejak 1974, dalam minggu perdagangan yang lebih singkat untuk libur Paskah, didukung oleh tanda-tanda awal bahwa wabah mencapai puncaknya serta stimulus global yang agresif. Untuk pekan ini Indeks Dow Jones naik 12,7 persen, Indeks S&P naik 12,1 persen, dan Indeks Nasdaq naik 10,6 persen.

Di bawah paket Fed 2,3 triliun dolar AS, bank sentral AS mengatakan akan bekerja sama dengan bank-bank untuk menawarkan pinjaman empat tahun kepada perusahaan-perusahaan dengan pegawai hingga 10.000 karyawan dan secara langsung membeli obligasi negara-negara bagian dan kabupaten serta kota-kota berpenduduk padat.

Baca juga: Dolar jatuh, tertekan lonjakan klaim pengangguran AS dan stimulus Fed

"Membeli obligasi sampah, oh my god, cukup banyak yang tidak terduga, begitu dibuka sangat kuat, dan semua nama yang terpukul, termasuk energi, mereka lepas landas," kata Kepala Strategi Investasi Inverness Counsel, Tim Ghriskey di New York.

Indeks keuangan melonjak 5,19 persen, memberikan dorongan terbesar kepada S&P 500, karena bank-bank naik tajam didukung langkah The Fed. Saham JP Morgan melesat 8,97 persen, memimpin kenaikan pada Dow.

Itu membantu menghilangkan laporan sulit lain di pasar tenaga kerja, dengan klaim pengangguran awal mingguan melampaui angka enam juta selama dua minggu berturut-turut.

Jumlah klaim pengangguran awal di Amerika Serikat mencapai 6,6 juta minggu lalu di tengah meningkatnya kejatuhan ekonomi akibat COVID-19, menyusul angka yang sama mengejutkannya pada minggu sebelumnya, Biro Statistik Tenaga Kerja AS melaporkan pada Kamis (9/4/2020).

Baca juga: Harga emas melejit 68,5 dolar, stimulus Fed picu kekhawatiran inflasi

Jumlah yang baru dirilis datang setelah angka melonjak 3 juta untuk mencapai rekor 3,3 juta di pekan yang berakhir 21 Maret, dan kemudian melonjak 3,34 juta hingga mencapai 6,65 juta di pekan yang berakhir 28 Maret, yang direvisi menjadi 6,87 juta di laporan baru.

“Semua orang memperkirakan pendapatan yang sangat buruk dan data ekonomi yang sangat buruk. Ini semua akan difokuskan pada kapan rebound terjadi dan bagian ekonomi mana yang paling cepat pulih,” kata Ghriskey.

Baca juga: Harga minyak merosot, investor ragu pengurangan pasokan minyak OPEC

Sementara para ahli kesehatan masyarakat menekankan perlunya menjauhkan orang dari penularan, pembatasan telah mencekik ekonomi dan memicu pengurangan produksi yang meluas, PHK dan proyeksi resesi yang parah.

"Jumlah klaim baru sejak Virus Corona mencapai angka 17 juta. Ingatlah, banyak orang yang kehilangan pekerjaan dan belum mengajukan (klaim). Banyak lagi yang tidak memenuhi syarat," kata Kepala Ekonom FHN Financial, Chris Low, dalam sebuah pernyataan. perhatikan pada hari Kamis.

"Saham naik karena kerusakan pada ekonomi - terbukti dalam klaim - tidak dapat dipahami, sementara respons dari Fed lebih mudah dipahami," tambahnya.

Baca juga: Bursa saham Spanyol ditutup naik, pulih dari kerugian sesi sebelumnya

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Presiden buka perdagangan perdana, IHSG menguat

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar