Pos Pantau : Semburan debu vulkanik Gunung Anak Krakatau capai 2.000 M

Pos Pantau : Semburan debu vulkanik Gunung Anak Krakatau capai 2.000 M

Dokumentasi - Gumpalan awan menyembur saat terjadi letusan Gunung Anak Krakatau (GAK) di Selat Sunda, Banten. ANTARA FOTO/Weli Ayu Rejeki/af/hp/pri.

Bandarlampung (ANTARA) - Kepala Pos Pemantauan Gunung Anak Krakatau (GAK) di Desa Hargo Pancuran Kabupaten Lampung Selatan, Andi Suardi, mengatakan bahwa Gunung Anak Krakatau pada Sabtu pagi mengalami delapan kali erupsi, dan lontaran debu material vulkanik diperkirakan mencapai 2.000 meter.

"Kondisi gunung masih aktif, ada erupsi, dan semburan debu vulkanik. Namun, sore ini asap di gunung itu mulai menipis," katanya saat dihubungi  dari Bandarlampung, Sabtu.

Baca juga: PVMBG pastikan dentuman bukan dari erupsi Gunung Anak Krakatau

Ia menyebutkan bau belerang dari gunung itu yang masih tercium, dan mulai pukul 06.00 - 12.00 WIB telah terjadi delapan kali erupsi.

Pada Jumat malam, pukul 22.35 WIB, Gunung Anak Krakatau erupsi dengan menyemburkan abu vulkanik sekitar 657 meter di atas permukaan laut.

Berdasarkan pantauan kamera pengawas pada pos pemantauan Gunung Anak Krakatau, abu vulkanik berwarna hitam dan abu-abu itu bergerak ke arah timur dengan ketinggian sekitar 500 meter dari dasar kawah.

PVMBG menyebutkan tingkat aktivitas gunung yang terletak di Selat Sunda itu berada pada level II atau waspada.

PVMBG mengimbau masyarakat atau wisatawan tidak diperbolehkan mendekati kawah dalam radius dua kilometer dari Gunung Anak Krakatau.

Baca juga: Erupsi Gunung Anak Krakatau tidak memicu tsunami, sebut BMKG
Baca juga: Erupsi Gunung Anak Krakatau berlangsung sampai Sabtu pagi
Baca juga: Anak Krakatau erupsi semburkan abu vulkanik 657 meter

 

Pewarta: Hisar Sitanggang
Editor: Triono Subagyo
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Sebesi, pesona tetangga Anak Krakatau di Selat Sunda

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar