MUI sarankan warga Muslim pertimbangkan kembali rencana mudik

MUI sarankan warga Muslim pertimbangkan kembali rencana mudik

Arsip Foto. Warga melintas di depan spanduk berisi anjuran untuk tidak mudik guna mencegah penyebaran virus corona penyebab COVID-19 di Kota Kediri, Jawa Timur, Rabu (8/4/2020). ANTARA FOTO/Prasetia Fauzani/aww.

Jakarta (ANTARA) - Majelis Ulama Indonesia (MUI) menyarankan warga Muslim mempertimbangkan kembali rencana untuk mudik guna merayakan Idul Fitri 1441 Hijriyah, mengingatkan bahwa mudik semasa wabah COVID-19 justru bisa mendatangkan masalah.

"Mudik untuk bersilaturahmi sangat dianjurkan. Namun, kalau dipaksakan alih-alih membawa manfaat malah bisa membawa masalah," kata Sekretaris Komisi Fatwa MUI Asrorun Ni'am Sholeh saat menyampaikan keterangan pers di Graha BNPB, Jakarta, Senin.

Ni'am menyarankan umat Islam memanfaatkan teknologi untuk bersilaturahmi semasa wabah. Ia mengingatkan warga Muslim agar tidak mewujudkan niat baik untuk bersilaturahmi dengan cara yang salah, yang bisa mendatangkan dampak buruk bagi diri sendiri dan orang lain.

"Harus diingat, hari ini pemerintah menetapkan pembatasan sosial berskala besar di Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang, dan Bekasi, zona dengan penularan COVID-19 yang tertinggi," katanya.

Ni'am menyampaikan Hadis Nabi Muhammad SAW yang berkenaan dengan penanggulangan wabah.

"Apabila kamu mendengar ada wabah di suatu daerah, maka jangan masuk ke daerah itu. Sebaliknya, kalau kamu berada di kawasan yang terjadi wabah, maka jangan keluar dari kawasan itu agar tidak menularkan ke luar," katanya mengutip Hadis Nabi Muhammad SAW.

Ni'am mengatakan bahwa akan ada banyak kebiasaan dan tradisi Ramadhan dan Idul Fitri yang tidak bisa dilakukan dalam masa wabah seperti sekarang mengingat ada pembatasan kegiatan di luar rumah dan pembatasan sosial lain untuk mencegah penyebaran penyakit.

​​​​​​"Hikmah COVID-19 hari ini adalah mari kita jadikan rumah kita sebagai pusat kegiatan ibadah. Kita terangi rumah kita dengan ibadah, jangan gelap seperti kuburan," demikian Asrorun Ni'am Sholeh.

Baca juga:
Pemerintah alihkan cuti bersama Idul Fitri jadi 28-31 Desember
Pemerintah larang ASN, TNI, Polri, dan pegawai BUMN mudik

Pewarta: Dewanto Samodro
Editor: Maryati
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Hampir 66 ribu kendaraan di di Jabodetabek diputarbalikkan

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar