Belanja TI tahun ini turun 2,7 persen karena pelemahan ekonomi

Belanja TI tahun ini turun 2,7 persen karena pelemahan ekonomi

Ilustrasi (Telset.id) (/)

Jakarta (ANTARA) - Belanja atau pengeluaran teknologi informasi (TI) di seluruh dunia tahun ini diperkirakan turun 2,7 persen karena melemahnya ekonomi global akibat pandemik virus baru COVID-19.

COVID-19 yang berdampak pada ekonomi global direspons banyak organisasi dengan perencanaan kontinjensi dan pemangkasan pengeluaran jangka pendek, menurut perusahaan riset IDC dalam laporannya.

Sejalan dengan resesi ekonomi sebelumnya, belanja TI untuk perangkat keras, perangkat lunak, dan layanan TI cenderung menurun dalam persentasi lebih besar dari PDB riil secara keseluruhan, karena pembeli dan konsumen TI komersial menerapkan pemotongan cepat untuk belanja modal sejalan dengan penurunan pendapatan, laba, penilaian pasar, dan jumlah karyawan.

Baca juga: Ponsel terlaris kuartal I 2019: Samsung teratas, Huawei ungguli Apple

Baca juga: Cloud ikut mendorong pertumbuhan investasi teknologi industri finansial


"Keseluruhan pembelanjaan TI akan menurun pada tahun 2020, meskipun permintaan dan penggunaan meningkat untuk beberapa teknologi dan layanan oleh masing-masing perusahaan dan konsumen," kata Stephen Minton, wakil presiden program dalam kelompok Customer Insights & Analysis IDC.

"Bisnis di sektor ekonomi yang paling terpukul selama paruh pertama tahun ini akan bereaksi dengan menunda beberapa pembelian dan proyek, dan kurangnya visibilitas terkait dengan faktor medis akan memastikan bahwa banyak organisasi mengambil pendekatan yang sangat hati-hati ketika datang ke perencanaan kontinjensi anggaran dalam waktu dekat."

Berdasarkan perkiraan IDC Maret, pengeluaran TI 2020 akan turun 2,7 persen, lebih besar dari pelemahan PDB dunia yang hanya turun 1,7 persen.

Penurunan belanja besar-besaran tahun ini sekarang diperkirakan terjadi pada PC, tablet, ponsel, dan periferal dengan keseluruhan pengeluaran perangkat diperkirakan menurun sebesar 8,8 persen dalam mata uang konstan.

Pasar PC sudah diperkirakan akan menurun didukung oleh siklus penyegaran yang digerakkan oleh Windows pada tahun 2019, tetapi krisis ini secara signifikan akan mengganggu pasar telepon pintar yang diproyeksikan akan mencatatkan pengembalian yang lebih kuat tahun ini sebagai hasil dari peningkatan 5G.

Pengeluaran pada server/penyimpanan dan perangkat keras jaringan juga akan menurun secara keseluruhan meskipun ada permintaan yang kuat untuk layanan cloud karena pelanggan perusahaan menunda pembelian selama fase respons cepat awal dari krisis saat ini.

Baca juga: Samsung dan Xiaomi berlomba jadi ponsel terpopuler di Indonesia

Baca juga: Indonesia urutan buncit penerapan IoT di Asia Pasifik


Total pengeluaran infrastruktur (termasuk cloud) akan meningkat sebesar 5,3 persen, tetapi semua pertumbuhan ini akan berasal dari pengeluaran perusahaan untuk infrastruktur sebagai layanan (IaaS) dan pengeluaran penyedia cloud di server.

Sementara itu, pengeluaran perangkat keras server/penyimpanan keseluruhan akan turun sebesar 3,3 persen dan belanja peralatan jaringan perusahaan akan turun sebesar 1,7 persen.

"Pengeluaran perangkat keras secara umum selalu diidentifikasi untuk pemotongan pengeluaran yang cepat selama krisis ekonomi, sebagai sarana bagi perusahaan untuk dengan cepat melindungi keuntungan jangka pendek," kata Minton.

Untuk sektor layanan TI, belanja akan menurun sebesar 2 persen pada tahun 2020, dengan penurunan terburuk dalam layanan berorientasi proyek karena organisasi menangguhkan proyek-proyek baru utama sampai visibilitas bisnis meningkat.

Perangkat lunak akan menunjukkan pertumbuhan positif hanya di bawah 2 persen secara keseluruhan, sebagian besar disebabkan oleh investasi cloud bersama dengan beberapa permintaan tangguh untuk kategori tertentu, yang akan menjadi komponen tindakan respons atau merupakan bagian integral dari operasi bisnis yang sedang berlangsung.

"Akan ada kantong peluang untuk perangkat lunak dan layanan terkait selama enam bulan ke depan, karena organisasi membuat langkah-langkah respons yang berfokus pada peningkatan kerja jarak jauh dan kolaborasi," kata Minton.

Termasuk telekomunikasi dan pengeluaran lainnya, total pengeluaran TIK akan turun 1,6 persen menjadi hanya di bawah 4,1 triliun dolar. Ini dibandingkan dengan pertumbuhan TIK keseluruhan 3,5 persen tahun lalu, ketika belanja TI meningkat hampir 5 persen.

Pengeluaran telekomunikasi akan kurang berdampak secara keseluruhan, karena permintaan untuk broadband tetap sangat kuat (dalam beberapa kasus, lebih tinggi sebagai hasil dari peningkatan kerja dari rumah dan langkah-langkah isolasi).

Baca juga: Strategi Realme duduki posisi empat pasar ponsel Indonesia

Baca juga: IMEI berlaku 2020, IDC prediksi pengiriman ponsel naik 7 persen

Baca juga: OPPO ungguli Samsung di segmen ponsel kelas menengah

 

Pewarta: Suryanto
Editor: Maria Rosari Dwi Putri
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar