Hingga masuk pandemi COVID-19, 175 orang di Batang terjangkit DBD

Hingga masuk pandemi COVID-19, 175 orang di Batang terjangkit DBD

 Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Batang, Jateng dr H Muchlasin, M.Kes. (FOTO ANTARA/Kutnadi)

Sebanyak tiga orang dari 175 orang dari kasus DBD tersebut meninggal dunia. Adapun usia korban kasus DBD ini adalah antara umur 2 tahun hingga 7 tahun
Batang, Jateng (ANTARA) - Dinas Kesehatan Kabupaten Batang, Jawa Tengah, menyatakan bahwa sebanyak 175 orang positif terjangkit demam berdarah dengue (DBD) terhitung selama Januari 2020 hingga saat memasuki pandemi COVID-19 pada 10 April 2020.

"Sebanyak tiga orang dari 175 orang dari kasus DBD tersebut meninggal dunia. Adapun usia korban kasus DBD ini adalah antara umur 2 tahun hingga 7 tahun," kata Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Batang dr. H. Muchlasin, M.Kes di Batang, Selasa.

Didampingi Kepala Seksi Pengendalian Penyakit Menular Farikhun Asror, ia mengatakan bahwa sejak Januari hingga 10 April 2020 Dinkes telah menerima sebanyak 351 dugaan kasus DBD. Namun, setelah dilakukan pemeriksaan terhadap pasien hanya ada 175 pasien yang dinyatakan positif DBD.

Ia menjelaskan kasus DBD pada 2020 cenderung terjadi kenaikan karena kasus penyakit yang disebabkan oleh gigitan nyamuk aedes aigypti ini merupakan siklus lima tahunan.

"Oleh karena, kami mengimbau pada warga menjaga kebersihan lingkungannya dengan melakukan gerakan pemberantasan sarang nyamuk dengan 3M yaitu menguras, menutup, dan menyingkirkan/mendaur ulang barang atau tempat yang dimungkinkan menjadi tempat bertelur nyamuk aedes aegypti," katanya.

Ia menilai gerakan pemberantasan sarang nyamuk dengan melakukan 3 M akan lebih efektif dibanding dilakukan penyemprotan (fogging) yang dampak lebih berbahaya bagi kesehatan manusia.

"Fogging nyatanya bukan upaya utama mencegah penyakit demam berdarah (DBD). Bahkan, fogging bisa membawa dampak berbahaya," kata Muchlasin.

Wakil Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Kabupaten Batang Junaenah meminta pada Dinkes menindaklanjuti permintaan masyarakat terkait dengan pembasmian sarang nyamuk.

"Tolong Dinkes segera proaktif. Jangan sampai ada korban jiwa karena disebabkan oleh kasus demam berdarah," katanya.

Baca juga: Warga perlu waspada, enam kecamatan di Batang-Jateng endemik demam berdarah

Baca juga: Bupati Batang: Warga terpapar COVID-19 bertambah jadi 3 orang

Baca juga: Puluhan pasien RSUD Batang dievakuasi karena banjir

Baca juga: Dua dokter terpapar COVID-19 di Batang dinyatakan sembuh

Pewarta: Kutnadi
Editor: Andi Jauhary
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Cerita hari pertama vaksinasi di Batang dan Pandeglang

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar