Panglima: Ada 1.187 kasus COVID-19 di lingkungan TNI

Panglima: Ada 1.187 kasus COVID-19 di lingkungan TNI

Dokumentasi - Panglima TNI Marsekal TNI Dr. (H.C.) Hadi Tjahjanto mengikuti rapat bersama Menteri Kabinet Indonesia Kerja Jilid II yang dipimpin oleh Presiden RI Joko Widodo melalui video conference dari Mabes TNI Cilangkap, Jakarta Timur, Selasa (17/3/2020). Rapat tersebut digelar untuk mengurangi kontak fisik secara langsung dalam rangka meminimalisir penyebaran virus corona. (ANTARA/HO-Puspen TNI/aa)

Jakarta (ANTARA) - Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto mengatakan ada 1.187 kasus virus corona baru atau COVID-19 yang terjadi di lingkungan TNI, sebanyak 55 orang positif terinfeksi virus tersebut.

"Dari data yang ada di Mabes TNI, ada 1.187 kasus terkait COVID-19, jumlah yang positif ada 55 orang," kata Hadi dalam Rapat Kerja (Raker) Komisi I DPR yang berlangsung secara virtual, di Jakarta, Rabu.

Baca juga: TNI ajukan penambahan anggaran Rp3,2 triliun bantu tangani COVID-19

Baca juga: TNI AU kerahkan pesawat angkut APD untuk tangani COVID-19 di Papua

Baca juga: TNI-Polri bagikan sembako pada warga di Ciracas


Hadi menjelaskan, di lingkungan TNI jumlah Pasien Dalam Pemantauan (PDP) sebanyak 190 orang, Orang Dalam Pemantauan (ODP) 873 orang. Selain itu menurut dia ada 54 orang sembuh, dan yang meninggal dunia sebanyak 15 orang.

"Dan ini setiap hari datanya kami perbaharui terkait dengan perkembangan yang terinfeksi COVID-19," ujarnya.

Dalam Raker tersebut, Kepala Staf TNI Angkatan Darat (KASAD) Jenderal Andika Perkasa menjelaskan di lingkungan TNI AD ada 463 orang yang dirawat terkait COVID-19, dari jumlah itu sebanyak 285 orang militer aktif dan 178 orang PNS.

"Jumlah yang meninggal ada empat orang, satu orang TNI aktif dan tiga orang PNS. Dari yang meninggal itu ada dua orang dari tenaga medis," katanya.

Kepala Staf TNI Angkatan Laut (KASAL) Laksamana Siwi Sukma Adji mengatakan di lingkungan TNI AL ada 20 orang positif COVID-19, ODP sebanyak 97 orang, dan PDP 32 orang.

"Meninggal (dunia) sampai saat ini tim TNI AL aktif ada satu dokter, purnawirawan lima, dan keluarga besar tiga orang," kata Siwi.

Kepala Staf Angkatan Udara (KSAU) Marsekal Yuyu Sutisna merinci bahwa sebanyak 346 anggotanya berstatus ODP, baik dari militer aktif dan keluarganya serta PNS.

Menurut dia, sebanyak 23 orang lainnya berstatus PDP, dan orang yang positif terjangkit virus corona berjumlah 25 orang dari militer, satu orang dari PNS, dan delapan orang dari keluarga.

"Dari yang positif, yang meninggal dua orang dari militer aktif, dan dua orang sembuh," ujarnya.

Pewarta: Imam Budilaksono
Editor: Kunto Wibisono
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Langgar Perda, petugas copot baliho dan spanduk

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar