Indonesia dinilai sudah lewati fase awal gelombang wabah COVID-19

Indonesia dinilai sudah lewati fase awal gelombang wabah COVID-19

Dokter paru Rumah Sakit (RS) Persahabatan dr. Andika Chandra Putra memberikan penjelasan dalam sebuah acara PDPI di Jakarta, Kamis (19/9/2019). (ANTARA/Katriana)

Jadi kita (di Indonesia) ini fase inisiasi, fase awal
Jakarta (ANTARA) - Dokter spesialis paru Rumah Sakit (RS) Persahabatan dr Andika Chandra Putra menilai Indonesia sudah melewati fase inisiasi atau awal gelombang penyebaran pandemi COVID-19 dan memasuki fase akselerasi wabah tersebut.

"Jadi kita (di Indonesia) ini fase inisiasi, fase awal," kata Andika melalui sambungan telepon di Jakarta, Rabu.

Baca juga: Pasien sembuh COVID-19 NTB bertambah 7 orang dan kasus positif nihil

Setelah fase awal tersebut, Indonesia kemudian akan memasuki fase akselerasi, yang ditunjukkan dengan laporan kasus baru yang terus meningkat, dan fase puncak yang ditandai dengan jumlah laporan kasus paling tinggi dibandingkan sebelum dan sesudahnya.

Kemudian, seperti yang terjadi di beberapa negara lain di dunia yang mengalami gelombang kedua maka Indonesia harus mencegah adanya gelombang kedua penyebaran virus SARS-CoV-2, penyebab penyakit COVID-19.

Baca juga: Satu lagi pasien positif COVID-19 di Sumbar sembuh

Gelombang kedua tersebut, kata dia, berdasarkan penemuan kasus di luar negeri ditandai dengan pengulangan kasus infeksi pada seseorang yang sebelumnya telah dinyatakan negatif dari virus berbahaya itu.

"Second wave itu saya lihat agak normal karena dalam satu pandemi kita tahu ada beberapa fase. Apalagi ini pandemi yang sifatnya infeksi. Tentu ada risiko reinfeksinya bisa saja terjadi," katanya.

Baca juga: Tiga pasien positif Covid-19 Pekanbaru sembuh

Kemungkinan tersebut dapat terjadi seperti halnya yang terjadi di negara-negara lain, yang melaporkan gelombang kedua penyebaran wabah tersebut dari kasus-kasus yang datangnya dari luar.

"Jadi mereka dalam beberapa hari kasusnya zero, kemudian lockdown dikurangi. Tetapi kemudian kasusnya naik lagi dari imported cases," ujarnya.

Untuk itu, ia menyarankan agar kebijakan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) lebih diperketat dan perlunya masyarakat untuk lebih waspada terhadap kemungkinan penyebaran virus.

Baca juga: Positif COVID-19 tembus 5.136 orang, pasien sembuh 446 orang

Pewarta: Katriana
Editor: Agus Salim
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Pemkot Bandung akan tutup akses jalan menuju kawasan wisata

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar