Pemkab Gianyar distribusikan sembako untuk 7.554 KK miskin

Pemkab Gianyar distribusikan sembako untuk 7.554 KK miskin

Bupati Gianyar I Made Mahayastra (dua dari kiri) memantau langsung pendistribuan sembako untuk keluarga kurang mampu (Dok Humas)

Gianyar, Bali (ANTARA) - Pemerintah Kabupaten Gianyar, Bali, mendistribusikan 7.554 bantuan paket sembako untuk keluarga miskin di 70 desa dan kelurahan, yang terkena dampak COVID-19.

“Tak dipungkiri pandemik ini berdampak besar pada menurunnya perputaran ekonomi masyarakaat dan paket sembako ini merupakan salah satu bentuk bantuan pengamanan sosial untuk masyarakat akibat pandemik COVID-19,” kata Bupati Gianyar I Made Mahayastra seperti dikutip dalam siaran pers Diskominfo Gianyar, Rabu.

Pendistribusian bantuan disaksikan Bupati Gianyar, Made Mahayastra didampingi Wakil Bupati A.A Gde Mayun, Sekdakab, Gianyar Made Wisnu Wijaya, Kajari Gianyar Agung Mardiwibowo, Kapolres Gianyar, AKBP I Dewa Made Adnyana,
Dandim 1616/Gianyar Letkol Inf Frandi Sibo, Ketua PKK Gianyar Surya Adnyani Mahyastra, dan anggota DPRD Gianyar, di GOR Kebo Iwa Gianyar, Selasa (14/4).

Bupati menjelaskan Pemkab. Gianyar saat ini telah menyiapkan 7.554 paket sembako, untuk masyarakat yang membutuhkan akibat terdampak pandemi COVID-19. Bantuan sembako itu terdiri dari beras 25 kg, mie instan satu dus dan telur sebanyak satu krat.


Masyarakat kurang mampu ini yang menjadi prioritas dari pemerintah, karena mereka tidak mempunyai penghasilan yang tetap. Sedangkan untuk pekerja harian, seperti buruh, hotel dan lain-lainnya berdasarkan kajian yang telah dilakukan, mereka ini baru satu bulan berhenti bekerja.

Logikanya, dijelaskan Bupati Mahayastra, mereka masih punya tabungan, masih bisa bertahan untuk satu atau dua bulan ke depan. Kalau nanti sudah saatnya dan setelah kalkulasi anggaran, mereka ini harus dibantu.

"Untuk itu, saat ini kami telah menyiapkan dua tim untuk melakukan pendataan, yaitu tim dasa wisma seperti yang diarahkan oleh ketua PKK Provinsi Bali, dan satu lagi tim yang dikomandoi oleh Sekda Gianyar," tambah dia.


“Yang paling penting dalam perkara ini adalah data, berdasarkan data kita bergerak. Sebagus apapun kebijakannya jika tidak didukung oleh data yang akurat, bisa-bisa nanti menimbulkan kekacauan di tengah masyarakat,” jelas Bupati Mahayastra lagi.

Saat ini pendistribusian paket sembako berdasarkan data yang ada. Dimana beberapa waktu lalu Pemkab Gianyar telah mendata jumlah KK miskin yang dilakukan oleh masing-masing OPD di lingkungan Pemkab. Gianyar. Namun data ini terus akan mengalami perubahan, terkait adanya peningkatan taraf hidup sehingga statusnya berubah, ataupun sebaliknya.

Perbaikan data keluarga kurang mampu inilah yang dijadikan dasar saat ini untuk mendistribusikan bantuan paket sembako, yang diserahkan oleh masing-masing OPD pada keluarga miskin di desa binaannya.


 

Pewarta: Adi Lazuardi
Editor: Rolex Malaha
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Pertama di Indonesia, Bali Safari sambut kelahiran bayi Hyena 

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar