Anggota DPR: Momentum tepat untuk turunkan harga BBM

Anggota DPR: Momentum tepat untuk turunkan harga BBM

Dokumentasi - Operator SPBU menunggu proses penyesuaian atau penurunan harga bahan bakar minyak (BBM) di SPBU Dago, Bandung, Jawa Barat, Minggu (5/1/2020). ANTARA FOTO/M Agung Rajasa/ama.

Jakarta (ANTARA) - Anggota Komisi II DPR RI Guspardi Gaus menyatakan bahwa saat ini adalah waktu momentum yang tepat untuk menurunkan harga BBM sekaligus meringankan beban masyarakat yang terimbas dampak perekonomian akibat pandemi COVID-19.

"Saat ini adalah momentum yang tepat bagi pemerintah untuk mengambil langkah penurunan harga BBM," kata Guspardi Gaus dalam rilis di Jakarta, Kamis.

Menurut dia, harga BBM perlu diturunkan ke tingkat keekonomian guna menjamin akses masyarakat bawah terhadap BBM premium dan solar, yang daya belinya tergerus di tengah wabah.

Baca juga: Anggota DPR minta pemerintah turunkan harga BBM dan tarif listrik

Politisi Fraksi Partai Amanat Nasional itu berpendapat bahwa kebijakan menurunkan harga BBM saat ini sudah sangat mendesak.

"Dampak pandemi Covid-19 yang berimbas kepada melemahnya ekonomi sebagai konsekuensi kebijakan yang ditetapkan Pemerintah dengan pemberlakuan PSBB (Pembatasan Sosial Berskala Besar), di mana ruang gerak masyarakat dibatasi, sehingga hampir seluruh bidang usaha dari hulu sampai hilir tidak bergerak," katanya.

Ia mengingatkan mengenai fenomena harga minyak dunia yang terus merosot di tengah suramnya prospek permintaan minyak akibat pandemi ini.

Sebagaimana diwartakan, harga minyak memperpanjang kerugiannya pada akhir perdagangan Rabu (Kamis pagi WIB), setelah data menunjukkan pukulan keras terhadap permintaan minyak mentah terkait pengendalian virus corona.

Baca juga: Pertamina berpotensi turunkan harga BBM

Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman Mei, turun 0,24 dolar AS atau 1,19 persen, menjadi menetap pada 19,87 dolar AS per barel di New York Mercantile Exchange. WTI mencatatkan penutupan terendah sejak Februari 2002.

Sementara minyak mentah Brent untuk pengiriman Juni, turun 1,91 dolar AS atau 6,45 persen menjadi ditutup pada 27,69 dolar AS per barel di London ICE Futures Exchange.

Permintaan minyak global diperkirakan akan turun dengan rekor 9,3 juta barel per hari (bph) secarar tahun ke tahun pada 2020, Badan Energi Internasional (IEA) mengatakan dalam laporannya yang baru dirilis.

"Dampak dari tindakan penguncian di 187 negara dan wilayah telah membuat mobilitas hampir terhenti," kata IEA, menambahkan permintaan pada April diperkirakan 29 juta barel per hari lebih rendah dari tahun lalu, turun ke level terakhir terlihat pada 1995.

Pewarta: M Razi Rahman
Editor: Budi Suyanto
COPYRIGHT © ANTARA 2020

KPBB menilai harga BBM terlalu mahal

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar