Ratusan SD-SMP swasta di Surabaya diusulkan dapat subsidi SPP gratis

Ratusan SD-SMP swasta di Surabaya diusulkan dapat subsidi SPP gratis

Ilustrasi - Suasana belajar mengajar di salah satu sekolah di Kota Surabaya, Jatim (FOTO ANTARA/HO-Humas Pemkot Surabaya)

Intinya diharapkan sifatnya subsidi dari pemkot ke sekolah swasta di masa pandemi COVID-19 ini
Surabaya (ANTARA) - Ratusan sekolah dasar dan sekolah menengah pertama di Kota Surabaya, Jawa Timur, diusulkan mendapat subsidi dari pemerintah setempat berupa gratis pembayaran sumbangan pembinaan pendidikan (SPP) di tengah pandemi COVID-19.

Sekretaris Komisi D Bidang Pendidikan DPRD Kota Surabaya Akramawita Kadir di Surabaya, Jumat, mengatakan ada sekitar 527 SD dan 307 SMP swasta di Surabaya yang perlu dicermati sekolah mana saja yang berhak mendapatkan subsidi.

Baca juga: Kemenko PMK: Dana BOS akan langsung disalurkan ke sekolah

"Nanti kita data sekolah mana yang memang perlu disubsidi. Intinya diharapkan sifatnya subsidi dari pemkot ke sekolah swasta di masa pandemi COVID-19 ini," kata Sekretaris Fraksi Partai Golkar DPRD Surabaya ini.

Menurut dia, anggaran bisa melalui Bantuan Operasional Siswa (BOS), Bantuan Operasional Pendidikan Daerah (Bopda) atau melalui anggaran lain yang nantinya bisa dianggarkan DPRD Surabaya melalui Perubahan Anggaran Keuangan (PAK) APBD Surabaya 2020.

Baca juga: Menkeu minta penyaluran langsung BOS ke sekolah dipantau

Dengan demikian, lanjut dia, sekolah swasta nantinya tidak dirugikan dan beban kebutuhan warga yang putranya sekolah di swasta ini minimal dapat terbantu dalam situasi perekonomian yang sedang terpuruk akibat COVID-19 ini.

Politikus Partai Golkar ini mengaku banyak sekolah swasta di Surabaya yang mandiri dalam membiayai sekolahnya, namun juga banyak sekolah swasta yang kondisinya pas-pasan atau bahkan tidak bisa membiayai kebutuhan sekolah.

Baca juga: Gubernur Jatim ingatkan siswa tak putus sekolah dengan alasan biaya

Baca juga: Selama libur sekolah, Dispendik Surabaya gelar lomba kreativitas siswa


Tentunya, lanjut dia, hal ini jangan sampai menambah permasalahan baru jika nantinya SPP siswa mereka dikurangi, tetapi ada subsidi dari Pemkot Surabaya ke sekolah swasta beberapa bulan di masa COVID-19 ini.

"Paling tidak memberikan subsidi minimal tiga bulan ke sekolah swasta," ujarnya.

Adapun besaran subsidi SPP yang diusulkan untuk sekolah swasta, kata Akramawita, berupa digratiskannya SPP atau setidaknya dapat potongan atau diskon 50 persen.

Baca juga: Satpol PP Surabaya diminta awasi siswa saat libur sekolah

Menurutnya, SPP gratis atau diskon layak dilakukan karena aktifitas belajar mengajar di sekolah sudah tidak ada, namun diganti dengan belajar di rumah, sehingga biaya operasional sekolah sekarang sudah terpangkas.

"Dengan kebijakan itu anggaran keluarga untuk membayar sekolah bisa dialihkan untuk membeli sembako, sehingga mengurangi beban masyarakat di masa pandemi COVID-19," ujarnya.

Untuk itu, lanjut dia, Komisi D akan berkoordinasi dengan Dinas Pendidikan Surabaya untuk menghitung lagi anggaran BOS dan Bopda di Surabaya.

"Kita ingin mengetahui berapa anggaran Bopda dan BOS di Surabaya untuk sekolah swasta di Surabaya, jika nantinya SPP digratiskan atau didiskon 50 persen," katanya.

Baca juga: Lambatnya jaringan internet kendala kuliah daring di Kalbar



 

Pewarta: Abdul Hakim
Editor: Agus Salim
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar