Zona merah kasus positif COVID-19 di Kalteng meluas

Zona merah kasus positif COVID-19 di Kalteng meluas

Peta Kalteng terkait COVID-19, Jumat (17/4/2020). ANTARA/HO-Tim Gugus Tugas COVID-19 Kalteng

pasien positif asal Pulang Pisau bukan termasuk dalam kluster Gowa
Palangka Raya (ANTARA) - Tim Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID -19 Provinsi Kalimantan Tengah, kembali merilis data terbaru terkait perkembangan COVID-19 di wilayah setempat pada Jumat (17/4) dan menyatakan sebaran zona merah telah meluas.

"Data terbaru mengenai perkembangan COVID-19 telah kami rilis, salah satunya bisa dicek pada situs web yang tersedia," kata Ketua Gugus Percepatan Penanganan COVID-19 Kalteng Sugianto Sabran di Palangka Raya, Jumat.

Dalam data tersebut, Kabupaten Pulang Pisau kini menjadi zona merah setelah adanya kasus terkonfirmasi positif COVID-19 di wilayah tersebut. Selain Pulang Pisau, zona merah lainnya, meliputi Palangka Raya, Kotawaringin Timur, Kotawaringin Barat, Katingan, Barito Timur dan Kapuas.

Wakil Ketua Pelaksana Harian Tim Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 Kalteng Suyuti Syamsul menjelaskan, kasus positif baru tersebut merupakan kasus 'impor' bagi Pulang Pisau namun lokal bagi Kalteng.

"Pasien positif asal Pulang Pisau bukan termasuk dalam kluster Gowa," katanya saat dihubungi dari Palangka Raya.

Baca juga: Gaji lima tahun Gubernur Kalteng Rp9 miliar dibagikan warga terdampak
Baca juga: Pemprov Kalteng minta pemkab dan pemkot kaji opsi penerapan PSBB


Saat ini kasus positif COVID-19 di Kalteng secara kumulatif menjadi sebanyak 35, terdiri dari 25 orang dalam perawatan, 8 orang sembuh dan 2 orang meninggal.

Sebaran kasus positif tersebut berdasarkan daerah asalnya, yakni Palangka Raya 20 orang, terdiri dari 11 dalam perawatan, 8 sembuh dan 1 meninggal, Katingan 1 orang dan masih dalam perawatan, serta Kotawaringin Timur 3 orang dan semuanya masih dalam perawatan.

Kemudian Kotawaringin Barat sebanyak 8 orang dan semuanya masih dalam perawatan, Pulang Pisau 1 orang dan masih dalam perawatan, Barito Timur 1 orang dan masih dalam perawatan, serta Kapuas 1 orang dan telah meninggal.

Baca juga: Satu PDP COVID-19 klaster Gowa di Sampit-Kalteng meninggal dunia
Baca juga: Kalteng cadangkan APD dan masker bantuan dari pemerintah


Sedangkan pasien dengan pengawasan (PDP) kini jumlahnya menjadi 81 orang, berasal dari Murung Raya 17 orang, Palangka Raya 14 orang, Kotawaringin Barat 9 orang, Barito Utara dan Kotawaringin Timur masing-masing 7 orang.

Barito Selatan, Barito Timur dan Katingan masing-masing 6 orang, Pulang Pisau 4 orang, Gunung Mas 2 orang, serta Lamandau, Kapuas dan Seruyan masing-masing 1 orang.

Sementara itu orang dalam pemantauan (ODP) kini menjadi 314 orang, berkurang sebanyak 45 orang dari jumlah hari sebelumnya yaitu 359 orang. ODP terbanyak berasal dari Palangka Raya yaitu 58 orang.

Baca juga: Kalteng kembali terima 10.000 APD dan 3.000 masker
Baca juga: Gugus Tugas Kalteng antisipasi lonjakan pasien COVID-19 di DAS Barito

Pewarta: Kasriadi/Muhammad Arif Hidayat
Editor: Budhi Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Tekan kasus penyebaran COVID-19, sanksi denda tetap berlaku di Ternate

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar