IDI: Dukungan banyak pihak diperlukan melawan pandemi berkepanjangan

IDI: Dukungan banyak pihak diperlukan melawan pandemi berkepanjangan

Bantuan alat pelindung diri yang diserahkan pihak swasta ke sejumlah rumah sakit (ANTARA/HO- Dok pri)

Laporan yang diterima IDI, APD lebih banyak didistribusikan ke sejumlah rumah sakit rujukan pemerintah. Sementara rumah sakit swasta mengalami kesulitan untuk mendapatkan APD.
Jakarta (ANTARA) - Ketua Ikatan Dokter Indonesia (IDI) Daeng M Faqih mengatakan dukungan banyak pihak dari berbagai lapisan masyarakat sangat diperlukan untuk melawan pandemi COVID-19 yang masih akan berlangsung dalam waktu jangka panjang.

"Pandemi COVID-19 diperkirakan masih akan berlangsung dalam jangka waktu yang panjang, untuk itu dukungan dari banyak pihak sangat diperlukan," ujar Daeng dalam keterangan tertulisnya di Jakarta, Sabtu.

Dia menambahkan, saat ini tenaga medis terkendala kurangnya Alat Pelindung Diri (APD). Distribusi APD dari pemerintah ke rumah sakit terkendala birokrasi dan kebijakan distribusi.
Baca juga: IDI: Masyarakat pernah kontak penderita jujur periksakan diri

Laporan yang diterima IDI, APD lebih banyak didistribusikan ke sejumlah rumah sakit rujukan pemerintah. Sementara rumah sakit swasta mengalami kesulitan untuk mendapatkan APD.

Oleh karena itu, dia mengapresiasi pihak-pihak yang turut membantu perjuangan para dokter dalam menangani virus COVID-19, seperti yang dilakukan Protelindo melalui kampanye "Ayo Perangi COVID-19". Protelindo menggandeng IDI dan Halodoc menyerahkan bantuan alat kesehatan sebanyak 2.000 unit APD lengkap, 2.000 pelindung muka, dan 100 unit "portable sink".

Bantuan tersebut diserahkan ke sejumlah rumah sakit dan puskesmas seperti RSAL Mintohardjo, RSUD Pasar Minggu, RS Fatmawati, RSUD Cengkareng, RSUPN Dr Cipto Mangunkusumo, RS Persahabatan, RS Sulianto Saroso, RS Kramat 128, RS St Carolus, RSU UKI, RSUD Pasar Rebo, RS Pelni, RSUD Tarakan, BBTKL dan beberapa Puskesmas di Jakarta.

Selain rumah sakit di Jakarta, Protelindo juga mendistribusikan pelindung wajah ke sejumlah rumah sakit di Jawa Tengah dan Yogyakarta.
Baca juga: IDI: Pekerja lapangan langsung mandi sampai di rumah

"Kami juga mendistribusikan masker dan thermometer ke rumah sakit yang ada di area Kalimantan Barat dan Kepulauan Riau. Kami akan terus melanjutkan program ini, untuk mendukung para petugas dan fasilitas kesehatan," ujar Direktur Protelindo, Indra Gunawan.

Indra mengatakan upaya perlawanan terhadap virus COVID-19,tidak bisa dilakukan oleh pemerintah saja, namun dibutuhkan peran serta banyak pihak.

"Sektor pemerintah dan swasta harus bahu-membahu, serta dibutuhkan kontribusi dari masyarakat. Kita semua patut mengutamakan solidaritas bangsa,dan bergotong-royong bersama pemerintah mengatasi krisis ini," kata Indra.
Baca juga: IDI anjurkan bantuan baju hazmat dari masyarakat sesuai standar
Baca juga: IDI anjurkan penggunaan masker kain dilapisi saputangan

IDI: aplikasi telemedis solusi isolasi mandiri

Pewarta: Indriani
Editor: Muhammad Yusuf
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar