Ratih, perawat RSUD Banten berjuang ingin pasien COVID-19 sembuh

Ratih, perawat RSUD Banten berjuang ingin pasien COVID-19 sembuh

Ratih Fitriyanti Putri (33), bersama tenaga medis Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Banten sebelum bekerja menangani penderita COVID-19 terlebih dahulu berdoa agar kesembuhan pasien.

Kami sangat bahagia jika pasien COVID-19 itu sembuh. Kami optimistis corona bisa berlalu dan Indonesia terbebas dari penyakit yang mematikan itu
Lebak (ANTARA) - Ratih Fitriyanti Putri (33), seorang perawat Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Banten berjuang ingin pasien penderita COVID-19 yang ditanganinya itu sembuh agar Indonesia terbebas dari penyebaran penyakit menular yang berbahaya dan mematikan.

"Kita merasa senang jika pasien COVID-19 itu sembuh total dan bisa kembali ke rumah untuk berkumpul bersama anggota keluarganya," kata Ratih Fitriyanti Putri dihubungi di Lebak, Senin.

Pekerjaan perawat itu cukup berisiko terhadap penularan penyakit dari pasien yang ditanganinya itu, bahkan tenaga medis di Indonesia baik dokter maupun perawat yang menangani COVID-19 hingga menimbulkan korban jiwa atau meninggal dunia.

Baca juga: Curhat tenaga medis hadapi stigmatisasi COVID-19

Resiko penularan tentu sangat besar dan ancaman kematian, namun sosok perawat memiliki tanggung jawab untuk penyembuhan penyakit tersebut.

"Kita awalnya cukup ketakutan melihat banyak korban jiwa akibat COVID-19, namun demi kemanusian akhirnya tidak ada rasa ketakutan. Kami merasa senang melayani dan merawat pasien COVID-19 dan banyak yang sembuh," kata lulusan Akademi Keperawatan Falatehan tahun 2012 lalu.

Menurut dia, cita-cita ingin menjadi seorang perawat itu berawal terinsipirasi dari perjuangan RA Kartini, dimana kaum perempuan Indonesia harus bangkit dan sejajar dengan kaum laki-laki untuk mengisi pembangunan.

Baca juga: Perawat RSPI berbagi pengalaman menangani pasien COVID-19

Posisi kaum perempuan itu bisa mengambil berbagai jabatan dan profesi, sehingga termotivasi untuk mengabdikan diri kepada bangsa dengan menjadi perawat.

Sebab, perawat merupakan pekerja mulia dan berpahala dapat menolong orang untuk kesembuhan berbagai penyakit yang dideritanya saat menjalani perawatan medis rumah sakit.

Baca juga: Perawat gunakan pita hitam bentuk duka cita terhadap rekan sejawat

Ia setelah lulus SMAN 2 Rangkasbitung melanjutkan pendidikan pada jurusan Akademi Keperawatan Falatehan di Serang.

"Kami bekerja keras sebagai perawat ingin membaktikan diri kepada bangsa dan negara, seperti perjuangan RA Kartini itu tanpa pamrih," kata Ratih sambil mengaku dirinya mendapat dukungan suami dan tiga putranya itu.

Ia mengatakan dirinya sebagai karyawan RSUD Banten sejak 2012 berstatus tenaga kontrak dengan penghasilan Rp3,1 juta/bulan, namun saat ditugaskan untuk menangani pasien COVID-19 sesuai kontrak tertanggal 25 Maret sampai 29 Juni 2020.

Selama ini, kata dia, ia melayani dan merawat pasien COVID-19 berjalan lancar dan tidak ada masalah bahkan merasa senang karena banyak pasien yang sembuh.

Dari 28 pasien COVID-19 yang ditanganinya itu cukup terbuka dan baik-baik, sehingga banyak yang sembuh total dari Tangerang dan daerah lainya di Provinsi Banten.

Namun, ia menangani pasien COVID-19 hingga delapan jam tidak bisa makan, minum hingga pergi ke toilet, sebab menggunakan pakaian alat perlindungan diri (APD).

Oleh karena itu, dirinya harus mempersiapkan diri dengan kekuatan fisik dan minum vitamin juga banyak beristirahat serta banyak cuci tangan, mandi agar tidak tertular virus corona itu.

"Kami selalu berdoa agar seluruh pasien COVID-19 di Indonesia sembuh," kata Ratih berharap pemerintah mengangkat status sebagai pegawai Aparatur Sipil Negara (ASN).

Ia mengapresiasi Gubernur Banten Wahidin Halim yang memperhatikan perawat dengan memberikan sarana yang sangat memadai bagi tenaga medis yang menangani pasien COVID-19 itu.

Selama ini, kata dia, dirinya tinggal dikarantina di Hotel La Dian bersama teman-teman perawat lainnya dengan fasilitas istimewa mulai makan, kamar ruangan hingga ruangan tamu.

"Kami sangat bahagia jika pasien COVID-19 itu sembuh. Kami optimistis corona bisa berlalu dan Indonesia terbebas dari penyakit yang mematikan itu," katanya.
 

Pewarta: Mansyur suryana
Editor: Heru Dwi Suryatmojo
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Satgas COVID-19 Lebak gencarkan operasi yustisi di masa PPKM

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar