Polda Metro Jaya tidak akan keluarkan izin unjuk rasa May Day

Polda Metro Jaya tidak akan keluarkan izin unjuk rasa May Day

Ratusan buruh dari berbagai serikat buruh melakukan aksi pada peringatan Hari Buruh Internasional May Day di depan Patung Kuda, Jakarta, Rabu (1/5/2019) (ANTARA FOTO/Reno Esnir/ama).

Jadi, tidak akan diberikan izin
Jakarta (ANTARA) - Polda Metro Jaya memastikan tidak akan mengeluarkan izin untuk aksi unjuk rasa memperingati Hari Buruh Internasional atau May Day pada 1 Mei 2020 di Jakarta dan sekitarnya.

"Jadi, tidak akan diberikan izin," kata Kepala Bidang Hubungan Masyarakat Polda Metro Jaya, Komisaris Besar Polisi Yusri Yunus saat dikonfirmasi, di Jakarta, Senin.

Yusri menjelaskan Polda Metro Jaya tidak akan menerbitkan izin itu karena kebijakan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) Pemerintah Provinsi DKI Jakarta dan Maklumat Kapolri Nomor Mak/2/III/2020 dengan jelas melarang segala kegiatan yang menimbulkan keramaian atau kerumunan massa.

Baca juga: Kisah pilu pekerja rumahan

Dua kebijakan di atas dikeluarkan oleh pemerintah dalam rangka menghentikan dan mencegah penyebaran virus corona atau COVID-19 di tengah masyarakat.

Aksi unjuk rasa jelas tentunya melanggar kebijakan jaga jarak fisik (physical distancing) seperti yang diatur dalam kebijakan tersebut.

Dia menambahkan pihak kepolisian akan melakukan pembubaran jika para buruh nekat menggelar aksi di tengah pandemi COVID-19 ini.

Yusri mengatakan para buruh seharusnya paham mengapa pihak kepolisian tidak menerbitkan izin kegiatan May Day pada tahun ini.

Baca juga: Polda Metro: Tim sedang bergerak cari pelaku rusuh May Day

Dia pun berharap para buruh bisa memakluminya.

"Kan kita sudah sampaikan, seharusnya mereka mengerti," pungkasnya.

Pewarta: Fianda Sjofjan Rassat
Editor: Edy Sujatmiko
COPYRIGHT © ANTARA 2020

May Day, KSPI bagikan ratusan APD ke sejumlah rumah sakit

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar