Mo Farah apresiasi aksi veteran galang dana untuk pekerja medis

Mo Farah apresiasi aksi veteran galang dana untuk pekerja medis

Mo Farah (Foto Istimewa)

Jakarta (ANTARA) - Pelari jarak jauh berkebangsaan Inggris Mo Farah mengakui medali-medali kemenangannya tidak berarti apa-apa jika dibandingkan dengan perjuangan yang dilakukan oleh seorang mantan tentara Perang Dunia II berusia 99 tahun Tom Moore.

Veteran asal Inggris yang pernah bertugas di India itu diketahui berhasil menggalang dana hingga lebih dari 25 juta poundsterling atau sekitar 31 juta dolar Amerika Serikat yang diperuntukkan bagi seluruh tenaga medis yang berjuang di tengah pandemi COVID-19.

Awalnya, Tom Moore hanya berniat mengumpulkan 1.000 poundsterling dengan cara berjalan kaki memutari kebunnya sampai 100 kali. Namun ternyata sumbangan yang didapat jauh melebihi targetnya.

“Luar biasa. Tidak ada kata-kata yang bisa mendeskripsikan Tom. Saya sudah memenangkan banyak medali selama bertahun-tahun, tapi itu semua tidak ada artinya,” kata Farah dikutip dari AFP, Senin.

“Tom memang luar biasa. Di usianya yang sudah lanjut, dia mau membantu para pekerja medis yang saat ini sedang bertaruh nyawa menolong orang-orang yang terinfeksi COVID-19,” ujar peraih empat medali emas Olimpiade tersebut.

Sementara itu, dengan banyaknya jadwal turnamen olah raga yang tertunda di seluruh dunia, termasuk Olimpiade Tokyo, Farah pun ikut terlibat dalam aksi penggalangan dana atas nama Layanan Kesehatan Nasional Inggris selama masa lockdown.

Baru-baru ini, Farah menyelesaikan tantangan lari sejauh 5 kilometer bertema Lari untuk Pahlawan dengan menggunakan treadmill yang ada di rumahnya. Tantangan itu diberikan oleh mantan kapten tim sepak bola Chelsea John Terry.

Aturan main dalam tantangan itu, yakni siapapun yang berpartisipasi, maka wajib menyumbang sebesar 5 poundsterling, kemudian merekomendasikan lima orang lainnya untuk ikut melakukan tantangan tersebut.

“Saya diminta oleh John Terry untuk melakukan tantangan itu. Rasanya menyenangkan melihat banyak orang berlomba-lomba untuk saling membantu satu sama lain. Jadi, tidak ada salahnya kalau kita ikut berpartisipasi,” ungkap Farah.

Baca juga: Mo Farah hadapi tantangan Bekele di Big Half di London
Baca juga: Mo Farah menolak maraton Kejuaraan Dunia Atletik
Baca juga: Mo Farah siap tampil di London Marathon 2019


Pewarta: Rr. Cornea Khairany
Editor: AA Ariwibowo
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Wali Kota Tidore Kepulauan positif COVID-19

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar