Istiqlal tiadakan kegiatan berjemaah selama Ramadhan 1441 H

Istiqlal tiadakan kegiatan berjemaah selama Ramadhan 1441 H

Kawasan Masjid Istiqlal tampak sepi pengunjung maupun jamaah sejak wabah virus corona mulai merebak di Tanah Air, Rabu (18/3/2020). ANTARA/Muhammad Zulfikar/am.

Jadi tidak ada pelayanan agama selama masa COVID-19 di Masjid Istiqlal
Jakarta (ANTARA) - Masjid Istiqlal menyatakan tidak akan mengadakan kegiatan bersama-sama, termasuk Shalat Tarawih berjemaah selama bulan Ramadhan 1441 Hijriah atau tahun ini, mengingat kini sedang terjadi pandemi Virus Corona (COVID-19).

Kepala Protokol Masjid Istiqlal, Abu Hurairah, di Jakarta, Selasa, mengatakan bahwa belasan program yang biasanya diadakan saat Ramadhan tersebut tentu mengalami perubahan dalam arti dibatalkan.

"Jadi tidak ada pelayanan agama selama masa COVID-19 di Masjid Istiqlal," ujar Abu.

Kendati demikian, kata Abu, ada beberapa program masjid yang tetap dijalankan, namun program tersebut bukanlah kegiatan yang dilakukan bersama-sama dan disiapkan dengan sistem yang dirancang pengelola masjid.

Baca juga: Imam Masjid Istiqlal jelaskan anjuran Nabi soal ibadah di masa bencana

"Program biasanya sekitar 17, namun di antara 17 program itu hanya ada dua program yang kami laksanakan. Kedua program itu ialah pengumpulan zakat dan santunan yatim," tuturnya.

Kedua program itu, lanjut Abu, dilakukan dengan para penerima tidak datang langsung ke Istiqlal, namun melalui sistem dalam jaringan (daring). Sementara zakat fitrah dengan menyebarkan rekening.

"Santunan yatim ini pun, pada dasarnya mereka tidak datang ke sini, tapi melalui sistem daring, tautan terkait sudah saya sebar di semua yayasan, sudah banyak yang terdata. Nah, untuk zakat fitrah, kami sudah sebar rekening untuk transfer, dan orangnya tidak perlu ke Masjid Istiqlal, pembagiannya (zakat dan santunan) diantar seperti pembagian daging hewan kurban, jadi mereka tidak perlu datang ke Masjid Istiqlal," ujarnya menambahkan.

Untuk mengantisipasi kedatangan para jamaah, pihak pengelola juga telah menutup gerbang masuk dan memasang imbauan di kawasan masjid bahwa masjid tidak akan buka seperti kebijakan yang disuarakan pemerintah dan majelis ulama.

Baca juga: Imam Masjid Istiqlal imbau umat Islam tidak lakukan kegiatan berjamaah

"Masyarakat tidak perlu datang ke Masjid Istiqlal, karena masjid kali ini pasti kami tutup. Hal itu dilakukan sesuai dengan instruksi dari pemerintah pusat, pemerintah provinsi, dan MUI," kata dia.

Pewarta: Ricky Prayoga
Editor: Edy Sujatmiko
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Presiden serahkan keputusan buka Masjid Istiqlal ke Imam Besar

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar