Arcandra katakan harga minyak anjlok akan pengaruhi produksi gas dunia

Arcandra katakan harga minyak anjlok akan pengaruhi produksi gas dunia

Dokumentasi - PGN kembali menyalurkan energi gas bumi ke Wisma Atlet Kemayoran untuk mendukung kebutuhan tenaga medis maupun pasien yang akan dirawat di wisma tersebut, Senin (23/3). (ANTARA/HO-PGN)

Jika produksi minyak terhenti, maka gas yang diproduksi sebagai fluida ikutan dari minyak tersebut juga akan terhenti
Jakarta (ANTARA) - Mantan Wakil Menteri ESDM Arcandra Tahar mengatakan anjloknya harga minyak dunia akan turut mempengaruhi produksi gas bumi secara global.

“Perkembangan harga minyak dunia yang begitu dinamis akan berdampak pada sumber energi lainnya,” kata Komisaris Utama PGN tersebut dalam unggahannya di akun media sosial mliknya yang dipantau Antara di Jakarta, Sabtu.

Salah satu konsumen gas bumi terbesar di dunia adalah Amerika Serikat. Saat ini konsumsi gas bumi Amerika Serikat sekitar 30 triliun kaki kubik (tcf) per tahun. Sebagai perbandingan, produksi gas bumi Indonesia sekitar 2,9 tcf per tahun dan sekitar 60 persen dikonsumsi untuk kebutuhan dalam negeri.

Dengan kondisi minyak saat ini, pada minggu ketiga Mei 2020, fasilitas penampungan minyak Cushing di Oklahoma akan penuh. Fasilitas tersebut memiliki kapasitas 76 juta barel crude.

“Jika produksi minyak terhenti, maka gas yang diproduksi sebagai fluida ikutan dari minyak tersebut juga akan terhenti,” katanya. Akibatnya, sekitar 14 miliar kaki kubik gas bumi per hari di AS akan menghilang dari pasar.

AS sendiri mengekspor sekitar 8 bcf per hari dalam bentuk LNG ke pasar global. Jika pengurangan produksi gas sebanyak 14 bcf per hari di AS ini bwrtahan selama dua bulan, maka akan terjadi pengurangan pasokan gas bumi global sebesar 840 bcf.

Apabila pasar kembali normal maka akan butuh untuk mengembalikan pasokan gas ke posisi awal, butuh waktu sekitar 1 bulan. Sehingga produksi gas di AS akan berkurang sebanyak 14 bcf dikalikan 90 hari yaitu sekitar 1,26 tcf.

Akibat kekurangan pasokan tersebut, harga gas bumi di AS nanti pada musim panas akan diperkirakan mengalami kenaikan cukup tajam. “Bisa sekitar 1,5 kali dari harga sekarang. Ini dengan asumsi wabah COVID-19 bisa terkendali pada musim panas tahun ini,” jelasnya.

Selain itu, imbas dari kurangnya pasokan gas tersebut bisa mempengaruhi produksi dan harga gas di negara lain, termasuk Indonesia. Maka ia menyarankan untuk bersiap dengan keadaan tersebut.

Baca juga: Arcandra: Kontrak jangka panjang, strategi saat harga minyak anjlok

Baca juga: Arcandra: RI bukan negara kaya minyak, cadangannya 0,2 persen dunia

Baca juga: Arcandra sebut mobil listrik dapat tekan impor minyak mentah


Pewarta: Afut Syafril Nursyirwan
Editor: Ahmad Buchori
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Mewujudkan Prabumulih kota jaringan gas bumi terbesar di Indonesia

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar