BI: Permintaan uang di NTB turun signifikan akibat COVID-19

BI: Permintaan uang di NTB turun signifikan akibat COVID-19

Ilustrasi - Kantor Perwakilan Bank Indonesia Provinsi NTB mengadakan layanan penukaran uang baru di daerah terpencil di Pulau Sumbawa. ANTARA/Awaludin

Penarikan uang selama  Ramadhan dan menjelang Idul Fitri 2020 oleh perbankan diperkirakan juga akan menurun
Mataram (ANTARA) - Kepala Kantor Perwakilan Bank Indonesia (BI) Nusa Tenggara Barat Achris Sarwani mengatakan permintaan uang dari perbankan menjelang Ramadhan 1441 Hijriah mengalami penurunan cukup signifikan sebagai dampak penyebaran wabah virus corona (COVID-19).

"Berdasarkan data Bank Indonesia, jumlah penarikan uang tunai oleh perbankan di Bank Indonesia Provinsi NTB selama tujuh hari jelang Ramadhan tercatat sebesar Rp60,5 miliar atau menurun 84,61 persen jika dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya yang mencapai Rp393,3 miliar," katanya di Mataram, NTB, Sabtu.

Baca juga: BI pantau dampak Covid-19 terhadap perekonomian NTB

Sejalan dengan hal tersebut, kata dia, jumlah net uang masuk dikurangi uang keluar kepada atau dari Bank Indonesia oleh perbankan (net inflow) sepanjang triwulan I 2020 tercatat sebesar Rp2,1 triliun.

Menurut dia, uang masuk ke Bank Indonesia Provinsi NTB sebesar Rp3,3 triliun dan uang keluar sebesar Rp1,2 triliun. Selisih tersebut meningkat 37,03 persen dibandingkan net inflow pada triwulan I 2019 yang tercatat sebesar Rp1,5 triliun.

Achris mengatakan penurunan permintaan jumlah uang oleh perbankan mengindikasikan penurunan transaksi oleh masyarakat serta menurunnya realisasi belanja pemerintah sebagai dampak dari adanya pembatasan aktivitas oleh masyarakat dalam rangka pelaksanaan protokol COVID-19 yang ditetapkan pemerintah.

"Kondisi di atas juga sejalan dengan penurunan yang terjadi pada transaksi SKNBI, di mana total transaksi melalui SKNBI selama triwulan I 2020 tercatat sebesar Rp3,2 triliun atau melambat sebesar 6,95 persen dibandingkan triwulan I 2019 sebesar Rp3,5 triliun," ujarnya.

Meskipun dalam kondisi wabah COVID-19, Achris mengimbau masyarakat tidak perlu khawatir melakukan transaksi dengan penggunaan transaksi nontunai baik melalui internet banking, mobile banking, maupun QRIS.

Dengan menerapkan transaksi nontunai, maka masyarakat secara langsung menerapkan protokol COVID-19, yaitu pembatasan sosial karena terjaganya jarak antara pembeli dan penjual (tidak terjadi kontak fisik).

"Apalagi jumlah merchant QRIS yang terdaftar di NTB, terus mengalami peningkatan. Hingga 10 April 2020, tercatat sebanyak 33.097 merchant. Semakin banyaknya fasilitas penawaran belanja daring oleh berbagai merchant," ucap Achris.

Ia menambahkan penarikan uang selama  Ramadhan dan menjelang Idul Fitri 2020 oleh perbankan diperkirakan juga akan menurun seiring dengan semakin ketatnya pemberlakuan pembatasan aktivitas serta larangan mudik oleh pemerintah.

Namun demikian, Bank Indonesia tetap menjamin ketersediaan pasokan kebutuhan uang oleh masyarakat dan perbankan selama Ramadhan dan Idul Fitri 2020, dengan penyediaan stok uang tunai sebesar Rp3,1 triliun di NTB.

Baca juga: BI NTB-TNI AL gelar Ekspedisi Laskar Nusa 2020

Pewarta: Awaludin
Editor: Kelik Dewanto
COPYRIGHT © ANTARA 2020

BI upayakan akselerasi pembayaran digital dalam KTT G-20

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar