Aceh beri bantuan sembako untuk mahasiswa asing

Aceh beri bantuan sembako untuk mahasiswa asing

Wakil Ketua Tim Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Aceh, Dyah Erti Idawati, menyalurkan bantuan bagi mahasiswa luar negeri dan luar Aceh yang tinggal di Asrama Mahasiswa Unsyiah, Senin (27/4/202). ANTARA

Aceh Besar (ANTARA) - Tim Penangganan COVID-19 Aceh menyalurkan bantuan sembako untuk meringankan beban mahasiswa asing dan luar Aceh yang sedang melanjutkan studi di provinsi ujung paling barat Indonesia itu di tengah wabah corona.

"Bantuan yang diserahkan kepada mahasiswa yang saat ini masih tinggal di Asrama Mahasiswa Unsyiah ini bersumber dari urunan pejabat eselon 3 dan 4 Satuan Kerja Perangkat Aceh (SKPA)," kata Wakil Ketua Tim Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Aceh, Dyah Erti Idawati di Darussalam, Banda Aceh, Senin.

Dyah Erti Idawati yang juga istri Plt Gubernur Aceh, Nova Iriansyah didampingi Asisten II Serda Aceh T Ahmad Dadek mengantar langsung bantuan sembako kepada mahasiswa asing dan dari provinsi lain yang kuliah di Aceh tersebut.

Ada pun bantuan yang diserahkan tersebut terdiri dari 500 kilogram beras, 200 liter minyak goreng, 1.500 telur dan satu kotak berisi ratusan lembar masker yang nantinya akan dibagikan oleh pengelola asrama kepada masyarakat yang tinggal di sekitar asrama.

Baca juga: Polda Aceh bagikan sembako untuk masyarakat di pulau terluar

Baca juga: 913 warga miskin Kabupaten Aceh Barat terdampak terima bantuan sembako


"Kita berharap semua kita bisa ikut aktif mengampanyekan pentingnya memakai masker, guna memutus mata rantai COVID-19 di Aceh khususnya dan Indonesia umumnya," kata Dyah.

Ia juga meminta kepada seluruh mahasiswa yang masih tinggal di asrama dan tidak pulang di tengah pandemi corona, tetap bersabar dalam melewati ujian tersebut.

"Doakan semoga wabah ini cepat berlalu. Insyaa Allah begitu wabah ini selesai, kita bisa kembali beraktivitas seperti biasa," kata dia.

Pengelola asrama, Amiruddin mengatakan sedikitnya ada 107 mahasiswa yang masih tinggal di asrama mahasiswa Unsyiah yakni 60 mahasiswa luar negeri dan 47 mahasiswa yang berasal dari luar Aceh.

Ia menyebutkan mahasiswa yang masih bertahan tersebut dari Zambia, Nigeria, Malaysia, Timor-timur, Tajikistan, Thailand, Kenya, Senegal, Afghanistan, dan beberapa negara lain, sementara untuk provinsi lainnya masing-masing dari Papua, Kalimantan, Sulawesi dan Jawa Tengah.

Selain 107 mahasiswa tersebut, di asrama juga masih ada 5 mahasiswa lokal. Mereka adalah Resimen Mahasiswa yang bertugas di pos asrama Unsyiah.

Marinus Heluka, mahasiswa FKIP Sejarah asal Papua, menyatakan selama di asrama, aktivitas mereka adalah belajar secara daring (online), berolahraga dan membersihkan lingkungan asrama.

"Kita melakukan aktivitas belajar dan gotong royong demi menjaga kebersihan supaya terhindar dari COVID-19," kata Marinus yang juga Ketua Himpunan Mahasiswa Papua Aceh itu.*

Baca juga: DPRK Banda Aceh serahkan sembako bagi tenaga medis tangani COVID-19

Baca juga: Pemerintah Aceh diingatkan Walhi bersiap hadapi kondisi darurat

Pewarta: M Ifdhal
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Tak lulus CPNS, massa rusak 3 kantor di Mappi Papua

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar