Satu keluarga di Banjarbaru positif COVID-19, salah satunya balita

Satu keluarga di Banjarbaru positif COVID-19, salah satunya balita

Data sebaran COVID-19 Banjarbaru sudah mengkhawatirkan. (Antaranews Kalsel/Ist.)

Banjarbaru (ANTARA) - Satu keluarga di wilayah Kota Banjarbaru, Kalimantan Selatan, terpapar Coronavirus disease 2019 (COVID-19) satu diantaranya seorang anak berusia di bawah lima tahun (balita).

Juru Bicara Gugus Tugas COVID-19 Banjarbaru Rizana Mirza di Banjarbaru, Senin, mengatakan balita berusia 1,6 tahun itu diketahui terpapar dari ibu dan anggota keluarga lainnya yang juga positif COVID-19.

"Balita itu terpapar dari ibunya bahkan satu keluarga mereka, yakni saudara ayahnya dan sang nenek dinyatakan positif sehingga mereka menjalani perawatan dengan status pasien dalam pengawasan," ujarnya.

Menurut Kepala Dinas Kesehatan itu, terpaparnya balita itu menunjukkan penularan COVID-19 di Banjarbaru sudah sangat mengkhawatirkan dengan jumlah pasien positif 25 orang.

Baca juga: Wali Kota Banjarbaru ajukan usulan PSBB ke Menkes

Baca juga: Satu anggota Polres Banjarbaru positif COVID-19

Baca juga: Untuk waspada, Banjarbaru-Kalsel ditetapkan zona merah COVID-19


"Warga yang sudah positif COVID-19 sebanyak 25 orang dengan sebaran pada lima kecamatan dan merata hampir di 20 kelurahan. Hal ini tentu sangat mengkhawatirkan," katanya.

Wali Kota Banjarbaru Nadjmi Adhani sudah mengirim surat kepada Menteri Kesehatan terkait usul pemberlakuan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) di kota itu.

"Wali kota sudah mengirim suratnya ke Menteri Kesehatan, kemungkinan dua tiga hari ke depan sudah ada jawaban dan jika disetujui maka PSBB akan dilaksanakan di Banjarbaru guna mencegah penyebaran," kata dia.

Kunci pemberlakuan PSBB adalah disiplin masyarakat dan ketegasan aparat yang menjalankan tugas di lapangan sehingga kedua unsur harus saling mendukung agar kebijakan itu berhasil.

"Masyarakat harus sadar dan disiplin dengan tidak beraktivitas di luar rumah dan aparat juga harus tegas melarang masyarakat yang keluar rumah tanpa alasan jelas agar PSBB mencegah lebih masif dan memutus rantai penularan," katanya.*

Pewarta: Ulul Maskuriah/Yose Rizal
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Gedung karantina khusus OTG Positif COVID-19 di Kalsel

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar