Uni Eropa beri bantuan 350 juta euro dukung ASEAN lawan COVID-19

Uni Eropa beri bantuan 350 juta euro dukung ASEAN lawan COVID-19

Uni Eropa siap mendukung penanganan virus coronavirus di ASEAN dengan mengirimkan tenaga medis, peralatan hingga berbagi pengalaman dan informasi antara ahli virologis guna mencari solusi medis yang dibutuhkan. (Ance Maylani) (Ance Maylani)

Jakarta (ANTARA) - Sebagai bagian dari dukungan untuk negara-negara mitra di seluruh dunia, Uni Eropa akan menyalurkan bantuan senilai 350 juta euro, atau sekitar 6,33 triliun rupiah, untuk melawan penyebaran dan mengurangi dampak COVID-19 di kawasan Asia Tenggara.

“Dalam masa-masa sulit, ASEAN dapat mengandalkan Uni Eropa. Uni Eropa dan ASEAN merupakan organisasi regional yang terikat oleh solidaritas dan kemitraan selama 42 tahun,” kata Duta Besar Uni Eropa untuk ASEAN, Igor Driesmans, dalam pernyataan tertulis yang diterima di Jakarta, Senin.

Dia menyebut bahwa Uni Eropa (European Union/EU) akan memberikan bantuan tersebut secara bilateral maupun regional untuk mendukung upaya mengatasi krisis kesehatan saat ini, memperkuat sistem kesehatan, serta mengurangi dampak ekonomi dan sosial.

“Dengan menggelontorkan 350 juta euro untuk mendukung negara-negara ASEAN, Uni Eropa menunjukkan persahabatannya dengan warga kawasan ASEAN,” kata Dubes Driesmans.

Uni Eropa, lanjut dia, akan mendukung langkah-langkah konkret yang diambil ASEAN untuk mengatasi dampak terhadap bidang kesehatan, sosial, dan ekonomi kawasan. “Kita hanya dapat mengatasi pandemi virus corona melalui kerja sama, solidaritas dan koordinasi secara global,” tegasnya.

Pihaknya bekerjasama bersama ASEAN untuk mengatasi krisis akibat virus corona yang berdampak pada berbagai sektor itu.

Dalam pertemuan virtual pertama antara Uni Eropa dan ASEAN terkait pandemi COVID-19 para Menteri Luar Negeri menyepakati untuk meningkatkan kerja sama dan bertukar pengalaman.

Dalam pertemuan yang digelar pada 20 Maret lalu itu, Uni Eropa dan ASEAN juga sepakat untuk menjaga rantai pasokan tetap terbuka dan memajukan penelitian ilmiah.

Sementara itu, Uni Eropa telah menyesuaikan beberapa program kerja sama yang ada untuk lebih fokus dan dapat menanggapi pandemi ini. Uni Eropa juga memutuskan untuk membuka 18 proyek penelitian dan inovasi yang didanai oleh Uni Eropa senilai 48,5 juta euro (sekitar 877,2 milyar rupiah) tentang virus corona untuk bekerja sama dengan organisasi ilmiah ASEAN.

Untuk mendukung negara-negara mitra dalam memerangi pandemi virus corona dan dampak yang disebabkan, Uni Eropa, melalui upaya gabungan “Tim Eropa”, telah membuat komitmen lebih dari 20 milyar euro di berbagai negara anggota ASEAN.

Di Indonesia sendiri, Uni Eropa mengalokasikan 6 juta euro untuk mendukung kerja sama para LSM Eropa dan Indonesia di bidang kesehatan publik dan upaya peningkatan kebersihan, konseling psiko-sosial untuk kelompok rentan, distribusi alat-alat kesehatan kepada masyarakat yang rentan dan bantuan kepada petugas kesehatan masyarakat.

Baca juga: Uni Eropa siap dukung penanganan COVID-19 di ASEAN

 

Pewarta: Aria Cindyara
Editor: Atman Ahdiat
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Uni Eropa beri hibah tambahan dana riset COVID-19 di Indonesia

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar