Dolar jatuh, investor tunggu pertemuan Fed, penyeimbangan akhir bulan

Dolar jatuh, investor tunggu pertemuan Fed, penyeimbangan akhir bulan

Dolar AS. ANTARA/REUTERS/pri.

Kami tidak akan menarik terlalu banyak kesimpulan tentang keadaan pasar mata uang selama beberapa sesi berikutnya
New York (ANTARA) - Dolar AS jatuh terhadap sekeranjang mata uang utama lainnya pada akhir perdagangan Selasa (Rabu pagi WIB), sehari sebelum Federal Reserve akan menyelesaikan pertemuan kebijakan dua hari dan investor menyeimbangkan kembali portofolio menjelang akhir bulan.

Investor akan mengawasi untuk melihat apakah bank sentral AS memberikan petunjuk tentang kemungkinan jalannya ke depan setelah menanggapi kehancuran ekonomi dari wabah virus corona baru dengan memangkas suku bunga, melanjutkan pembelian obligasi dan mendukung kembali pasar kredit.

Pertemuan bank sentral minggu ini dan penyeimbangan kembali untuk akhir bulan akan membuat sulit untuk membaca pergerakan pasar dalam beberapa hari mendatang, kata Mark McCormick, kepala global strategi valas di TD Securities di Toronto.

“Kami tidak akan menarik terlalu banyak kesimpulan tentang keadaan pasar mata uang selama beberapa sesi berikutnya mengingat percampuran antara penggerak kebijakan dan teknis,” kata McCormick.

Penyeimbangan ulang akhir bulan adalah negatif untuk greenback, dengan dolar AS kemungkinan akan dijual terhadap euro, sterling, yen Jepang dan dolar Australia, katanya.

Indeks dolar AS, yang mengukur greenback terhadap enam mata uang saingannya, turun 0,15 persen menjadi 99,94. Indeks telah meningkat dari 99,00 pada akhir Maret.

Dolar Australia melonjak 0,50 persen menjadi 0,6496 dolar setelah sebelumnya mencapai 0,6514, tertinggi sejak 11 Maret.

Euro jatuh ke posisi terendah sesi AS terhadap greenback setelah Fitch Ratings menurunkan peringkat utang Italia menjadi minus BBB, peringkat investasi terendah.

Mata uang tunggal terakhir melemah 0,04 persen menjadi 1,0824 dolar.

Mata uang AS memberikan kembali beberapa kerugian sebelumnya ketika saham-saham keluar dari posisi tertinggi mereka di tengah kekhawatiran bahwa virus corona dapat menyebar lebih jauh dari yang diperkirakan sebelumnya jika bisnis dibuka kembali lebih dini.

Optimisme bahwa negara-negara di seluruh dunia semakin dekat untuk membuka kembali ekonomi mereka telah menghibur saham minggu ini dan mengurangi permintaan untuk greenback.

Crown Swedia melonjak terhadap dolar dan euro setelah bank sentral Swedia mempertahankan suku bunga stabil dan menjaga langkah-langkah stimulus yang dirancang untuk mendukung ekonomi yang terpukul oleh pandemi virus corona.

Greenback jatuh 1,21 persen menjadi 9,8585 crown, setelah sebelumnya mencapai serendah 9,8527, terendah sejak 30 Maret.

Dengan Swedia menghadapi penurunan terburuk sejak Perang Dunia Kedua, investor telah memperhatikan dengan cermat setiap tanda bank sentral Riksbank akan mendorong suku bunga kembali di bawah nol setelah menjadi bank sentral pertama yang mengeluarkan kebijakan suku bunga negatif akhir tahun lalu.

Tetapi Riksbank mempertahankan suku bunga acuannya pada nol persen, seperti yang diperkirakan, dengan gubernurnya mengatakan penurunan suku bunga tidak akan menyelesaikan masalah ekonomi Swedia.

"Sulit untuk tidak melihat ini sebagai agak hawkish - Anda akan berpikir bahwa jika mereka tidak menurunkan suku bunga sekarang, kapan mereka akan memangkasnya?" kata Morten Lund, ahli strategi valas di Nordea, menambahkan bahwa ia memperkirakan suku bunga akan tetap stabil tahun ini dan berikutnya.

Bank Sentral Eropa (ECB) juga akan bertemu pada Kamis (30/4/2020).

Baca juga: Dolar jatuh, rencana buka kembali ekonomi tingkatkan sentimen risiko
Baca juga: Dolar AS melemah, meski terkendali karena kekhawatiran mata uang lain

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Ahmad Wijaya
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar