Konsorsium COVID-19 kembangkan serum dan anti-serum imunisasi pasif

Konsorsium COVID-19 kembangkan serum dan anti-serum imunisasi pasif

Peneliti PTKMR BATAN Mukh. Syaifudin. ANTARA/HO PTKMR BATAN/am.

Jakarta (ANTARA) - Konsorsium COVID-19 yang dibentuk Kementerian Riset dan Teknologi/Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) akan mengembangkan serum dan anti-serum untuk imunisasi pasif kepada pasien positif COVID-19 agar mempercepat proses penyembuhan pasien.

"Ada dua rencana Konsorsium COVID-19 ini yang bertujuan memberikan imunisasi pasif pada pasien," kata Peneliti Pusat Teknologi Keselamatan dan Metrologi Radiasi (PTKMR) Badan Tenaga Nuklir Nasional (Batan) Mukh Syaifudin kepada ANTARA, Jakarta, Rabu.

​Dua rencana terkait imunisasi pasif itu adalah memberikan serum atau plasma konvaselen dari pasien COVID-19 yang sudah sembuh yang mengandung antibodi, dan anti-serum IgY yang diproduksi di ayam. Dua produk ini akan disterilisasi dengan iradiasi gamma.

IgY hanya ada di unggas seperti ayam yaitu imunoglobulin Y yang sama fungsinya dengan imunoglobulin G (IgG) di mamalia.

Baca juga: RDT Micro-chip karya anak bangsa mampu deteksi dini COVID-19

Baca juga: Menristek: Produksi awal 200 ventilator portabel pada Mei 2020


"Rencana anti serum IgY ini merupakan kelanjutan dari program vaksin terdahulu yakni di flu burung atau SARS," ujar Syaifudin.

Batan memiliki ide untuk uji coba iradiasi IgY komersial yang ada di pasaran.

Saat ini serum atau plasma konvalesen yang mengandung anti bodi atau imunoglobulin G (IgG) dari pasien (manusia) yang sembuh dari Covid-19 sedang dibuat oleh Lembaga Biologi Molekuler Eijkman bekerja sama dengan Palang Merah Indonesia (PMI) untuk mengobati pasien-pasien positif COVID-19 di rumah sakit-rumah sakit rujukan di Indonesia.

Untuk penelitian dan pengembangan anti-serum IgY diprakarsai oleh Prof. Kamaludin dari Institut Pertanian Bogor (IPB) dan tim.

Syaifudin menuturkan tim penelitian dan pengembangan anti serum IgY sepakat segera bertindak, tapi kegiatan bergantung pada proses awal yang meliputi pengkulturan COVID-19 di Lembaga Eijkman, perolehan ayam yang diperlukan hingga sekitar 2.500 ekor di IPB, penyuntikan virus di ayam. Lalu perlu tidaknya booster atau penyuntikan kedua dilakukan.

Kemudian perolehan telurnya, ekstraksi dan pemurnian IgY dari kuning telur dan kegiatan terkait lain dilakukan di PT Biofarma.

Selanjutnya, ditentukan faktor-faktor yang berpengaruh seperti bioburden atau kandungan mikroorganisme di dalam produk, dosis radiasi, suhu saat radiasi, kemudian diuji keutuhan atau karakteristik antigennya pasca iradiasi dengan teknik SDS-PAGE atau spektrofotometer.*

Baca juga: Menristek bentuk konsorsium riset teknologi penanganan COVID-19

Baca juga: Konsorsium COVID-19 akan kembangkan APD, masker, cairan bersih tangan

Pewarta: Martha Herlinawati S
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Positif 15.173 kasus, Dinkes DKI instruksikan pencarian kasus aktif

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar