Polri tangani 99 kasus hoaks penyebaran COVID-19

Polri tangani 99 kasus hoaks penyebaran COVID-19

Kepala Bagian Penerangan Umum Polri Kombes Asep Adisaputra (kanan). (ANTARA/Anita Permata Dewi)

Hingga kemarin (28/4) jumlah kasus yang ditangani terus meningkat sampai 99 kasus
Jakarta (ANTARA) - Kepala Bagian Penerangan Umum Polri Kombes Asep Adisaputra mengatakan bahwa jajaran Polri telah menangani 99 kasus hoaks terkait COVID-19.

"Update kasus hoax penyebaran Virus Corona. Hingga kemarin (28/4) jumlah kasus yang ditangani terus meningkat sampai 99 kasus," kata Kombes Asep, di Kantor Bareskrim Polri, Jakarta, Rabu.

Dia menuturkan, tercatat ada tiga polda yang paling banyak menangani kasus hoaks Corona, yakni Polda Metro Jaya 13 kasus, Polda Jawa Timur 12 kasus, dan Polda Riau sembilan kasus.

"Sisanya 65 kasus ditangani oleh polda jajaran," ujarnya pula.
Baca juga: Kemkominfo didorong agar tingkatkan pengawasan hoaks COVID-19


Terkait motif penyebar hoaks, dari hasil pemeriksaan, para pelaku melakukannya karena iseng atau bahan bercanda, meskipun ada yang menyebar hoaks karena tidak puas dengan kerja Pemerintah.

Polri terus bekerja melakukan patroli siber dan menindak konten-konten hoaks terkait COVID-19 di media sosial yang meresahkan masyarakat.

Atas perbuatannya, para pelaku dijerat dengan Pasal 45 dan 45 A Undang-Undang Informasi dan Transaksi Elektronik (UU ITE) dengan ancaman pidana enam tahun penjara dan denda Rp1 miliar, Pasal 14 dan 15 UU No. 1 Tahun 1946 Peraturan Hukum Pidana dengan ancaman pidana‎ 10 tahun penjara, dan Pasal 16 UU No. 40 Tahun 2008 tentang  Penghapusan Diskriminasi Ras dan Etnis dengan ancaman hukuman 5 tahun penjara.
Baca juga: Polisi perketat pengawasan media sosial cegah hoaks terkait COVID-19

Pewarta: Anita Permata Dewi
Editor: Budisantoso Budiman
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Reisa Broto: kabar WHO sebut virus corona menular lewat udara hoaks

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar