IPC bukukan laba bersih 2019 Rp2,5 triliun

IPC bukukan laba bersih 2019 Rp2,5 triliun

Suasana Terminal Penumpang Nusantara Pelabuhan Tanjung Priok. ANTARA/HO- Pelindo II/IPC

kami akan terus melakukan inovasi untuk menjaga tren positif perolehan laba bersih perseroan
Jakarta (ANTARA) - PT Pelabuhan Indonesia II (Persero) atau IPC membukukan laba bersih perseroan tahun 2019 sebesar Rp2,503 triliun, naik 3 persen dibandingkan perolehan tahun 2018, yang mencapai Rp2,43 triliun.

Sementara itu, pendapatan usaha mencapai Rp11,14 triliun, atau turun 2,5 persen dibandingkan pendapatan usaha 2018 sebesar Rp11,43 triliun.

"Di tengah melambatnya arus ekspor/impor di tahun 2019, IPC berhasil melampaui perolehan laba bersih tahun 2018. Ke depan, kami akan terus melakukan inovasi untuk menjaga tren positif perolehan laba bersih perseroan," kata Direktur Utama IPC Arif Suhartono dalam keterangan tertulis di Jakarta, Kamis.

Terhadap kewajiban penyetoran pajak kepada negara, IPC mencatatkan nilai sebesar Rp1,172 triliun atau naik Rp8 miliar dari tahun sebelumnya. Sedangkan deviden yang disetorkan ke negara mencapai Rp832,7 miliar atau naik sebesar Rp178,8 miliar dibandingkan tahun 2018.

Sepanjang tahun 2019, IPC juga berhasil membukukan peningkatan nilai aset korporasi sebesar Rp608 miliar, dari Rp51,4 triliun menjadi Rp52,04 triliun.

Arif menjelaskan, perolehan pendapatan perusahaan memang sangat berkaitan dengan trafik keluar masuk (throughput) peti kemas. Tahun 2019, trafik arus peti kemas berhasil dipertahankan di angka 7,6 juta TEUs.

"Figur ini cukup positif dengan adanya tantangan perlambatan perekonomian dunia," ujarnya.

Sepanjang 2019, lanjut Arif, IPC terus menambah kedatangan kapal-kapal besar. Saat ini, dalam sebulan minimal terdapat delapan kapal raksasa (mother vessel) berkapasitas di atas 10 ribu TEUs yang berlabuh di Tanjung Priok.

Untuk menjaga trafik peti kemas, IPC juga terus memperbanyak rute-rute pelayaran langsung (direct call) ke berbagai benua.

"Saat ini Tanjung Priok sudah melayani direct call dengan rute ke Amerika, Eropa, Australia dan China," jelasnya.

Meski tren kenaikan laba bersih korporasi berhasil dipertahankan, Arif mengakui ada beberapa catatan untuk perbaikan kinerja perusahaan ke depan. Apalagi tahun ini IPC dihadapkan pada situasi yang penuh tantangan, di mana pandemi Corona (COVID-19) sangat berpengaruh pada trafik peti kemas.

"Kondisi ini terjadi di hampir semua pelabuhan dunia. Namun kami akan tetap berupaya agar kinerja perusahaan terjaga," katanya.

Arif menerangkan, pada periode Januari-Februari 2020, terjadi penurunan throughput peti kemas sebesar 5,13 persen.

Penurunan itu merupakan dampak langsung dari pandemi Covid-19, yang penyebarannya dimulai di Wuhan, China, sejak Desember 2019. Namun penurunan arus peti kemas di dua bulan pertama 2020 bisa sedikit tertahan pada periode Maret.

"Kita berharap pandemi global COVID-19 segera berlalu, dan aktivitas produksi, ekspor maupun impor bisa bergerak naik," imbuhnya.

IPC sendiri sejak kuartal pertama 2020 sudah merespons pelambatan ekonomi global dengan melakukan pengaturan pelayanan yang efektif, dengan tetap mengutamakan kualitas pelayanan dan operasional. Contohnya, operasional pelayanan kepelabuhanan di terminal terus berjalan dengan pengaturan deployment yang diperhitungkan sesuai dengan jadwal kedatangan kapal sehingga dapat tetap terlayani dengan baik di tengah pembatasan aktivitas masyarakat secara umum.

Baca juga: Larangan mudik, IPC siap hentikan semua layanan terminal penumpang
Baca juga: KSOP-IPC Pelindo siapkan peralatan cegah penularan COVID-19
Baca juga: IPC tutup sementara 3 terminal penumpang, redam penyebaran Corona


Pewarta: Ade irma Junida
Editor: Faisal Yunianto
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Gubernur Babel minta optimalkan waktu bongkar muat di pelabuhan

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar