Desa Adat Pecatu Badung serahkan bantuan senilai Rp1,3 miliar

Desa Adat Pecatu Badung serahkan bantuan senilai Rp1,3 miliar

Wabup Badung I Ketut Suiasa saat kegiatan penyerahan bantuan yang diselenggarakan Desa Adat Pecatu, Kecamatan Kuta, Kamis (30/4). ANTARA/HO-Humas Badung/fik

sebagian besar warga mata pencahariannya di sektor pariwisata
Badung (ANTARA) - Desa Adat Pecatu yang terletak di wilayah Kecamatan Kuta Selatan, Kabupaten Badung, Bali, menyerahkan bantuan bahan pokok terkait dengan adanya dampak ekonomi yang ditimbulkan pandemi COVID-19 kepada seluruh Kepala Keluarga di wilayah desa adat tersebut senilai sekitar Rp1,3 miliar.

"Selama ini kami terus berupaya membantu kebutuhan warga karena kami sadar semua warga terdampak pandemi COVID-19. Ini dikarenakan sebagian besar warga mata pencahariannya di sektor pariwisata," ujar Bendesa atau Kepala Desa Adat Pecatu, Made Sumerta, dalam keterangan Humas Badung yang diterima di Mangupura, Jumat.

Ia mengatakan, bantuan bahan pokok dengan total nilai sekitar Rp1,3 miliar yang diserahkan kepada masyarakat tersebut dananya berasal dari kas yang dimiliki desa adat.

Made Sumerta menjelaskan, bantuan sembako diserahkan kepada 19 tempekan (kelompok) se-Desa Adat Pecatu berupa paket 1 yang diberikan kepada masyarakat, pengarep, KK mandiri dan pensiunan sejumlah 2.283 paket dengan rincian masing-masing paket berisi 25 kilogram beras, dua liter minyak goreng dan dua krat telur ayam.

Baca juga: Desa Adat Jimbaran terapkan sanksi adat bagi pelanggar aturan COVID-19

Baca juga: Gubernur-MDA Bali bentuk Satgas Gotong Royong Pencegahan COVID-19


"Sedangkan paket 2, diberikan kepada janda/duda/yatim piatu sejumlah 553 paket bantuan bahan pokok dengan rincian paket bantuan berisi 10 kilogram beras, satu liter minyak goreng dan satu krat telur ayam," ujarnya.

Made Sumerta mengatakan, setelah penyerahan bantuan tersebut, pihaknya juga akan kembali mengevaluasi dan menyiapkan bantuan untuk tahap berikutnya dengan menyesuaikan kondisi yang ada.

"Kami tentunya berharap agar COVID-19 ini dapat segera berakhir. Namun, jika nantinya wabah ini berkepanjangan, kami akan kembali menyalurkan bantuan untuk warga," ujarnya.

Sementara itu, Wakil Bupati Badung I Ketut Suiasa mengatakan, pihaknya mengapresiasi terhadap kepedulian yang dimiliki Desa Adat Pecatu terhadap nasib warganya. Ia berharap, kegiatan serupa juga dapat ditiru di daerah lain.

Ia juga menekankan, pentingnya masyarakat untuk menjaga kedisiplinan terkait upaya pencegahan penyebaran COVID-19. Pihaknya meminta, masyarakat tidak meremehkan imbauan pemerintah karena apabila masyarakat bandel, maka penyebaran virus akan sangat sulit dihentikan.

"Kalau masyarakat tidak taat, pendemi ini akan lama. Sampai kapan COVID-19 ini berlangsung itu tergantung sampai kapan kita bisa disiplin. Jadi, pakai selalu masker, tinggal di rumah kecuali kalau ada keperluan mendesak, juga jangan lupa selalu menerapkan perilaku hidup bersih dan sehat," kata Wabup Suiasa.

Baca juga: Cegah COVID-10, Buleleng bentuk satgas berbasis desa adat

Pewarta: Naufal Fikri Yusuf
Editor: Zita Meirina
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Menteri BUMN beri bantuan obat dan APD untuk Jawa Timur

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar