Kolombia pecat 11 pejabat militer terkait kasus memata-matai

Kolombia pecat 11 pejabat militer terkait kasus memata-matai

Seorang anak lelaki berjalan di antara prajurit dalam sebuah parade militer peringatan kemerdekaan Kolombia ke-208 di Bogota, Kolombia, Jumat (20/7/2018). (REUTERS/Carlos Julio Martinez)

Hari ini 11 pejabat akan dicopot dari jabatan mereka dan pensiun dari dinas aktif, juga seorang brigadir jenderal telah meminta untuk secara sukarela diberhentikan dari dinas aktif,
Bogota (ANTARA) - Kementerian pertahanan Kolombia pada Jumat mengumumkan pemecatan 11 pejabat militer dan pengunduran diri seorang jenderal terkait penyelidikan yang sedang berlangsung terhadap tuduhan bahwa tentara memata-matai wartawan, politisi, hakim dan anggota militer lain.

Kementerian pertahanan Kolombia tidak menyebutkan nama orang-orang yang diberhentikan atau jenderal yang mengundurkan diri itu.

Jaksa Agung Kolombia membuka penyelidikan pada Januari setelah majalah berita lokal Semana menerbitkan artikel yang menyampaikan tentang tuduhan memata-matai itu.

Ada beberapa skandal peretasan yang melibatkan militer dalam beberapa tahun terakhir, termasuk tuduhan pejabat memata-matai beberapa perunding dalam pembicaraan dengan anggota kelompok pemberontak Angkatan Bersenjata Revolusioner Kolombia (FARC), yang akhirnya mengarah pada sebuah perjanjian damai pada 2016.

Menteri Pertahanan Carlos Holmes Trujillo mengatakan keputusan untuk memberhentikan para pejabat militer dari tugas mereka dibuat berdasarkan dugaan tersebut.

"Hari ini 11 pejabat akan dicopot dari jabatan mereka dan pensiun dari dinas aktif, juga seorang brigadir jenderal telah meminta untuk secara sukarela diberhentikan dari dinas aktif," kata Trujillo pada suatu konferensi pers.

"Investigasi sedang berlangsung," ujar Trujillo.

Pada Jumat (1/5), majalah berita lokal Semana menindaklanjuti laporannya mengenai kasus mematai-matai tersebut dengan lebih detail, termasuk mencantumkan beberapa nama orang yang diduga menjadi korban.

Laporan Semana menyebutkan bahwa akun milik lebih dari 130 orang, termasuk wartawan untuk media asing dan domestik, telah diretas dan informasi tentang kontak mereka, keluarga dan alamat dikumpulkan.

Namun, Reuters tidak dapat memverifikasi laporan itu secara independen.

Sumber: Reuters

Baca juga: Maduro ajak militer Kolombia "tak patuhi" perintah ganggu Venezuela
Baca juga: Operasi militer Kolombia tewaskan pemimpin pembangkang

Penerjemah: Yuni Arisandy Sinaga
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar