Liga Spanyol

La Liga izinkan klub berlatih lagi, tapi pemain Eibar khawatir

La Liga izinkan klub berlatih lagi, tapi pemain Eibar khawatir

Foto udara situasi Stadion Ipurua ketika Eibar menjamu Real Sociedad dalam laga lanjutan La Liga Spanyol tanpa penonton untuk pencegahan pandemi COVID-19 pada Selasa, 10 Maret 2020. (ANTARA/AFP/Ander Gillenea)

Jakarta (ANTARA) - Para pemain Eibar mengeluarkan pernyataan bersama mengungkapkan kekhawatiran mereka menyusul perizinan bagi klub-klub La Liga Spanyol menggunakan fasilitas latihan tim mulai pekan ini di tengah pandemi COVID-19 yang masih menjadi ancaman.

"Kami khawatir memulai kembali aktivitas yang akan membuat kami melanggar anjuran para ahli untuk mempraktikkan jaga jarak," demikian pernyataan para pemain Eibar kepada stasiun radio Cadena Ser sebagaimana dilansir Reuters, Selasa.

"Kami khawatir itu akan terjangkit dan membahayakan keluarga serta kerabat atau bahkan berkontribusi memulai gelombang baru pandemi yang akan menimbulkan konsekuensi serius bagi populasi umum," tulis pernyataan yang sama.

Baca juga: La Liga mulai lagi latihan pekan ini jelang lanjut musim Juni

Operator La Liga mulai pekan ini mengizinkan latihan individual di fasilitas klub setelah para pemain menjalani pemeriksaan COVID-19 dengan harapan bisa melanjutkan kompetisi musim 2019/20 tanpa penonton pada Juni.

Tim-tim diharuskan menjalani pemeriksaan rutin setiap hari dan fasilitas latihan mereka bakal menerapkan kondisi kebersihan ketat ketika aktivitas berlanjut, namun hal itu dianggap belum cukup oleh para pemain Eibar.

"Kesehatan semua orang seharusnya jadi hal yang paling penting dan sekarang adalah saat yang tepat mendukung pemikiran itu lewat aksi nyata dan tak sekadar kata-kata," demikian pernyataan para pemain Eibar.

"Kami meminta jaminan dan menuntut pertanggungjawaban penuh," bunyi pernyataan itu lagi.

Baca juga: PM Spanyol isyaratkan La Liga dilanjutkan tapi tanpa penonton

Pernyataan itu direspon La Liga dengan menganggap wajar jika para pemain khawatir ketika mulai beraktivitas lagi, tetapi menegaskan mereka menerapkan langkah serius untuk mencegah persebaran virus SARS-CoV-2 tersebut.

"Tentu kami memahami pemain punya emosi, termasuk ketakutan di dalamnya," kata salah seorang juru bicara La Liga.

"Ini keadaan yang belum pernah terjadi. Pun demikian, kami menerapkan banyak langkah pencegahan untuk memastikan kembalinya sepak bola dalam koridor aman dan terkendali. Bermain bola lebih aman, dibandingkan misalnya pergi ke supermarket atau apotek," pungkas juru bicara tersebut kepada Reuters.

La Liga 2019/20 dihentikan sejak pertengahan Maret menyisakan 12 pekan pertandingan untuk dijalani dengan Barcelona memimpin klasemen sementara berbekal 58 poin, unggul dua poin atas Real Madrid di posisi kedua.

Sedangkan kompetisi Copa del Rey juga tertunda partai finalnya yang mempertemukan Athletic Bilbao kontra Real Sociedad.

Baca juga: Real Madrid dilaporkan latihan lagi 11 Mei
Baca juga: Barcelona konfirmasi De Jong bisa kembali dari Belanda jelang berlatih
Baca juga: Xavi Hernandez nilai Lionel Messi masih bisa main hingga usia 40 tahun

Pewarta: Gilang Galiartha
Editor: Bayu Kuncahyo
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar