Bukalapak bantah diretas dan data bocor

Bukalapak bantah diretas dan data bocor

logo bukalapak (bukalapak.com) (bukalapak.com/)

Jakarta (ANTARA) - Platform perdagangan online Bukalapak membantah situs mereka kembali diretas sehingga mengakibatkan data pengguna bocor.

"Keamanan data pengguna adalah prioritas kami sehingga dari waktu ke waktu, kami selalu mengimplementasi berbagai upaya demi meningkatkan keamanan dan kenyamanan para pengguna Bukalapak serta memastikan data-data pengguna tidak disalahgunakan," kata CEO Rachmat Kaimuddin, dalam keterangan resmi, Rabu.

Baca juga: Bukalapak sediakan jalur khusus medis beli alat kesehatan

Baca juga: Mengaku masih tumbuh, Bukalapak sebut hanya sedikit terdampak Corona


Platform tersebut menyatakan ancaman peretasan terhadap perusahaan berbasis teknologi digital selalu ada, namun, saat ini data pengguna mereka aman dan tidak diretas seperti kabar yang beredar.

Dihubungi Antara, kata Head of Corporate Communication Bukalapak, Intan Wibisono, menyatakan kabar tersebut merupakan kejadian tahun lalu.

"Itu tidak benar. Tautan yang beredar adalah informasi dari kejadian tahun lalu," kata Intan.

Pada peretasan 2019 lalu, Bukapalak menyatakan sudah menemukan sumber peretasan dan menghentikan akses tersebut. Selain itu, mereka juga mengingatkan para pengguna untuk secara berkala mengganti kata kunci, sambil perusahaan memperkuat sistem keamanan.

Bukalapak mengalami kasus peretasan tahun lalu, berakibat pada data 13 juta pengguna mereka diambil.

Beredar kabar hari ini, seorang peretas di situs RaidForums mengklaim memiliki data dari 13 juta pelanggan Bukalapak dan menjualnya.

Baca juga: 500.000 akun Zoom dijual di situs gelap

Baca juga: Tokopedia: keamanan data prioritas kami

Baca juga: Pakar: peretasan Tokopedia bisa menjalar ke akun medsos

Pewarta: Natisha Andarningtyas
Editor: Maria Rosari Dwi Putri
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Cara daftar jadi mitra pemerintah di Kartu Prakerja

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar